Cerita Tentang Bau Khas

Ini semacam cerita “pencarian” saya tentang bau khas manusia. Bukan bau badan, ya. Bau khas berbeda dengan bau badan kalau dari kacamata eh kaca hidung saya. Kali ini terpikir menulis tentang bau khas manusia-manusia yang terdekat dengan saya. Cerita receh, sih. Namun suatu saat nanti mungkin bisa menjadi hiburan tersendiri bagi anak-anak saya.

Jadi terpikir menulis hal ini karena di sebuah grup ada seorang teman yang menulis tentang parfum lalu pembicaraan teman-teman lain melebar ke bau khas dan bau badan 😂. Bau badan mungkin bisa jadi bau khas karena melekat di orang tertentu tapi pada dasarnya setiap orang punya bau khasnya sendiri dan itu bukanlah bau badan. Bau badan berbeda dengan bau khas. Do you realize?

I do realize! Sewaktu masih kecil, saya suka sekali menciumi bantal kedua orang tua saya. Bantal keduanya memiliki bau khas yang berbeda. Bau khas yang sama tercium ketika mencium pipi keduanya. Saya benar-benar menggunakan indera penciuman ketika “cium pipi” kedua orang tua dan menikmati aroma khas mereka.


Waktu masih berusia balita, saya sering minta bapak saya memberikan pipinya untuk saya hirup dalam-dalam aroma khasnya. Begitu pun bantal yang digunakan kedua orang tua saat tidur. Bau khasnya sedemikian kuat karena mereka tak pernah bertukar bantal sekali pun bahkan hingga sekarang masih seperti itu. Makanya bau khasnya melekat kuat pada bantal masing-masing. Dulu saya suka menghirup dalam-dalam aroma khas yang melekat pada bantal mereka.

Bau khas ayah dan ibu saya serupa karakter diri mereka yang begitu mudah saya kenali. Tapi herannya, saya masih belum mengenali benar-benar ketiga anak saya dari bau khasnya. Saya hanya tahu diri sebagai pecinta bau kanak-kanak mereka. Saya suka menciumi mereka sejak bayi hingga masa di mana mereka masih jarang terpapar sinar matahari.

Saya masih menyebut si bungsu Afyad sebagai aroma terapi saya. Bahagia sekali rasanya menghirup aromanya bahkan ketika masih kecut karena belum mandi. Namun ketika sinar matahari dan masa puber mulai dekat, aroma mereka bukan lagi kenikmatan. Saya jadi sering menyuruh si sulung dan si tengah untuk menggunakan penahan aroma tubuh puber mereka yang mulai ulala aromanya di saat-saat tertentu.



Ada satu pengalaman aneh dengan bau khas. Waktu itu, tante yang tinggal di rumah kami baru meninggal (tahun 1994). Tante tersebut saya panggil Tata (artinya “kakak perempuan”, berasal dari bahasa Gorontalo). Saya memanggilnya demikian sama seperti Ibu memanggilnya. Tata merupakan kakak sepupu Ibu.

Usai penguburannya, selama beberapa hari setelah kepergian Tata, saya masih mencium aroma khas pada lemari pakaiannya. Saya membuka lemari pakaiannya dan melmandangi tumpukan pakaiannya ketika kangen. Sekian lama hidup serumah, saya sudah merasakan dekat dengan sosoknya. Aneh karena orangnya sudah tak di dunia ini tapi aromanya masih terendus.

Apa kabar bau khas sendiri? 😆 Hm, saya hanya bisa mencium bau badan, bukannya bau khas  saya hahaha. Bau badan ketika mau mandi dan menjelang datang bulan yang ampun-ampunan. Tapi pasti suami saya mengenali bau khas saya seperti saya tahu sekali bau khas beliau 😉. Oya ada yang aneh dengan bau khas di lemari kami ketika baru menikah.



Keesokan hari setelah akad nikah, saat pertama kali baju pak suami saya masukkan ke tempat yang sama dengan pakaian saya, saya mencium aroma yang tak bisa saya deskripsikan. Bagi saya itu seperti aroma pembauran bau khas kami. Selama beberapa hari saya bisa mencium aroma itu sampai akhirnya hilang.

Begitulah cerita receh saya hari ini. Bagaimana dengan kalian? Menyadarikah dengan bau khas orang-orang terdekat kalian? Punya cerita khusus? Share di kolom komentar, yuk.

Makassar, 27 Februari 2019

Baca juga cerita keseharian saya yang lain:
Catatan:
Gambar-gambar berasal dari pixabay.com



Share :

16 Komentar di "Cerita Tentang Bau Khas"

  1. Katanya memang bgtu kak, setiap orang memiliki bau khas tersendiri yang uniknya bau khas tersebut nda ada miripnya.

    ReplyDelete
  2. Saya jadi keinget waktu SMP dan SMA cara saya mengenali ini lemari pakaian siapa itu dari bau khas nya juga. Soalnya kalau pas ngantuk2 karena lemari pakaian diluar kamar sering salah buka. Jadi dari bau khasnya itulah. Atau saat ada yg bertanya ini pakaian siapa selalu saya cium dulu baunya. Dari sana bisa mengenali itu untuk orang yg serumah sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Unik ya. Biarpun tutup mata bisa tahu dari bau khasnya.

      Delete
  3. wah kalau anakku suka sekali kalau tidur pasti pakai bedong bayinya dulu dipeluk, nah itu mungkin karena ada bau khasnya ya?

    ReplyDelete
  4. Saya ngajar anak SMK mereka punya bau khas, bau keringat hehe

    ReplyDelete
  5. Bau khas bayi yang saya paling suka hehe

    ReplyDelete
  6. Kalau saya sendiri tidak bisa mengenali seseorang dengan bau khasnya haha. Unik juga yah bisa mengenali sosok seseorang melalui bau khasnya hehe.

    ReplyDelete
  7. Sepakat bng haha. Aku juga dari dulu selalu tertarik mencium bebauan bebauan khas seperti bau tinta spidul, bau jam tangan, bau kayu, dll. Karena hidung kita kan punya kemampuan untuk membedakan 50.000 an bau yang berbeda. Sungguh amazing kali

    ReplyDelete
  8. Yang paling lekat di indera penciuman saya adalah bau khas Papiku, yang serupa dengan aroma tubuh Omaku (Maminya Papi), tante-tanteku (adik-adik Papi) dan beberapa sepupuku dari pihak Papi. Aroma tubuh mereka itu khas banget. Sampai saya nyebutnya "bau orang Menado" haha...

    Kalo suamiku, selain bau khas tubuhnya, juga ada bau khas dari nafasnya yang gak pernah berubah sejak dulu, #eh heheh...

    ReplyDelete
  9. itulah kenapa ada orang yang sudah move on tiba-tiba babak belur dihajar kenangan ketika bau khas sang mantan tiba-tiba tercium.. *eh

    ReplyDelete
  10. Penasaran pengen tau nih pembauran bau khas..hehe

    Kalau bau khas seseorang biasanya kayak bule-bule , pernah saya dapatkan di benteng roterdam sewaktu ada bebereapa orang bule lalu di depan saya..ada bau khas yang menusuk..

    ReplyDelete
  11. Bau tubuh orang itu memang khas di. Saya dulu suka sekali bau khasnya Ayangbeb, tetapi sekarang malasma ciumki bau itu ka tercampurmi dengan bau minyak gosok hahaha...

    ReplyDelete
  12. Manusia dapat mendeteksi setidaknya satu triliun aroma yang berbeda, karena di hidung ada 12 juta sel reseptor penciuman untuk mengenali berbagai macam bau.

    Jadi aroma yang tercium belum tentu sama baunya kalau orang lain yang cium. Hahaha

    ReplyDelete
  13. Setuju banget nih kak, bau khas dam bau badan memang berbeda. Sama, saya juga nggak bisa mencium bau khas diri sendiri kecuali bau badan hehe tapi kalau bau khas orang-orang di sekitar saya bisa saya kenali dengan mudah.

    ReplyDelete
  14. Bau khas saya adlah bau badan sendiri wkwkw. Betul banget tuh :D

    ReplyDelete

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya. Tapi komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^