Bedakan Bercanda, Kekerasan, dan Perundungan, Orang Kampus Wajib Tahu

Bedakan Bercanda, Kekerasan, dan Perundungan, Orang Kampus Wajib Tahu - Film Ranah 3 Warna yang baru saya tonton di aplikasi film kemarin mengingatkan saya pada masa orientasi mahasiswa baru yang saya jalani. Di film itu tokoh Alif Fikri masuk Unpad tahun 1992, sama persis dengan tahun masuk saya di perguruan tinggi, di Fakultas Teknik Unhas. Kerennya, Alif Fikri dan 3 sahabatnya mengadukan tindakan semena-mena senior mereka kepada pihak kampus dan berakibat dihentikannya kegiatan perpeloncoan dari senior.

Beda Bercanda, Kekerasan, Perundungan

Orientasi Mahasiswa Baru Seharusnya Bukan Kekerasan

 

Yang sezaman dengan saya pasti tak ada yang bisa melupakan masa orientasi mahasiswa baru yang diistilahkan dengan OPSPEK itu. Caci-maki, teriakan, ancaman, dan genjotan fisik jadi makanan sehari-hari. Dimulai sejak usai shalat subuh, dari pintu 1 kampus harus jalan jongkok, bergantian dengan merayap dan kengkreng dilakoni hingga masuk ke dalam kampus. Jaraknya sekira 200-300 meter – koreksi jarak kalau salah, ya.

Sebenarnya tidak melulu siksaan dalam Opspek itu. Ada sejumlah materi yang harus disimak tetapi boro-boro mendengarkan dengan baik. Saya hanya bisa menyimak sedikit saja, selebihnya sebisa mungkin dipergunakan untuk beristirahat meski hanya sesaat, beruntung jika bisa tertidur sebentar.

Jauh setelah itu baru saya sadari bahwa perpeloncoan semacam itu sebenarnya merupakan bentuk kekerasan yang seharusnya tidak ada di lingkungan pendidikan tinggi makanya ketika anak sulung menjadi maba (mahasiswa baru) pada tahun 2019, saya mengeksplorasi kampusnya guna memastikan tak ada tindak kekerasan apapun selama dia menjalani masa orientasi mahasiswa baru.

Beruntung yang saya alami tidak sampai fatal. Di fakultas kami, tak ada senior laki-laki yang bisa menyentuh mahasiswi baru, berbeda halnya di tempat lain. Mengerikannya saya pernah mendengar ada tindakan pelecehan seksual bahkan kekerasan seksual di suatu kampus di kota lain pada masa orientasi mabanya.

Saya bahkan bisa memetik hal positif dari Opspek, yaitu tumbuhnya rasa percaya diri bahwa saya sanggup menjalani proses perkuliahan di Fakultas Teknik yang ternyata memang membutuhkan stamina yang lebih baik dibandingkan saat SMA, disamping ketekunan dalam menjalani proses belajar.

Minimal saya bisa membuktikan pada diri sendiri bahwa saya tidaklah lemah mengingat sebagian orang beranggapan saya makhluk lemah yang pantas dikasihani 😅. Salah seorang teman bahkan pernah nyeletuk seperti ini: “Niar masuk Teknik? Bisa ikut Opspek? Dia pe’lo!” – maksudnya saya ini anaknya lemahnya kebangetan, masa sih sanggup ikut perpelocoan di fakultas Teknik yang keras.

Apa itu kekerasan

Receh ya saya? Padahal pelaksanaan Opspek, di luar materi yang diberikan sebenarnya termasuk tindakan kekerasan.

Penjelasan terkait ini, secara lugas melalui pelatihan Ibu Penggerak dan Training of Trainer Fasilitator Ibu Penggerak yang saya ikuti Oktober dan November lalu, dijelaskan bahwa:

kata kunci yang bisa menandai suatu tindakan sebagai bentuk kekerasan adalah adanya paksaan dari satu (atau lebih pihak) terhadap pihak lain dalam suatu perbuatan, yang bertujuan untuk memiliki kuasa atas pihak yang dipaksa.

 

Sisi Lain dari Kegiatan Praktikum di Laboratorium

 

Bukan hanya perpeloncoan maba, ada satu kegiatan wajib dalam perkuliahan yang jika tak diwaspadai bisa menjadi sarana kekerasan psikis, bahkan bullying (perundungan) yang dilakukan senior (dalam hal ini asisten laboratorium) kepada yunior (yang jadi praktikan di laboratorium), yaitu PRAKTIKUM. Anak jurusan eksakta pasti melaluinya.

Di zaman dulu, bukan rahasia lagi jika laboratorium menjadi tempat senior pedekate yunior yang menjadi gebetannya. Mungkin masih sampai sekarang ya?

Pada reuni 3 Dekade Angkatan 92 FT Unhas bulan Mei tahun lalu, saya ikut berbagi cerita saya dan teman-teman perempuan di laboratorium semasa masih kuliah di depan teman-teman seangkatan saat tiba acara bercerita. Teman-teman lain bercerita hal seru dan lucu selama kuliah, saya malah menceritakan kisah ini.

Kisah-kisah tentang kesulitan yang dialami mahasiswi di laboratorium dalam menghadapi senior yang mengikutkan perasaan ataupun yang jail. Ada yang berlangsung satu kali, ada yang berlangsung berulang kali.

Yang berlangsung satu kali namanya kekerasan jika ada bentuk “pemaksaan”. Sedangkan yang berlangsung berulang kali dan ada unsur kekerasannya disebut PERUNDUNGAN. Dalam tulisan berjudul Ketika Anak Mengalami Perundungan Inilah yang Bisa Orang Tua Lakukan saya menyebutkan definisi perundungan yang bersumber dari American Psychological Association (2022), sebagai berikut:

perilaku agresif menyerang, mengganggu, mengusik, mengucilkan, menindas, atau menyusahkan yang dilakukan secara sengaja dan terus menerus oleh seseorang atau kelompok yang lebih kuat atau lebih berkuasa terhadap orang atau kelompok lain dengan tujuan untuk menyakiti dan menimbulkan rasa tidak berdaya, dan berpotensi berulang.

Bersyukur, saya dan teman-teman tidak sampai mengalami hal yang merugikan, hanya MENYUSAHKAN, terganggu, terusik, dan MENIMBULKAN RASA TIDAK BERDAYA “saja” karena telah dikerjain di laboratorium.

Bentuk dikerjain bisa berupa memberi pertanyaan yang banyak sebelum masuk laboratorium. Satu saja yang tak dijawab, dinyatakan batal (tidak berhak masuk laboratorium) padahal jauh lebih banyak pertanyaan yang dijawab.

Atau suasana diatur sehingga seringnya dapat asisten yang itu. Sebagai asisten, do’i membimbing pada satu kesempatan dan pada kesempatan lain menggunakan kesempatan itu untuk pedekate (pendekatan) yang membuat si mahasiswi tidak merasa nyaman karena harus merasakan impact “betapa berkuasanya” atau betapa hebatnya dia.

Well, saya baru bisa cerita hal ini sebagai HAL YANG SAMA SEKALI TIDAK BAIK setelah mendapatkan argumen yang kuat bahwa hal tersebut tidaklah baik. Masih beruntung tidak sampai dirugikan yang berat-berat, hanya sempat membuat beberapa di antara kami menangis saja. Meskipun demikian saya yakin jika para senior ini sama seperti saya yang tak rela anaknya mengalami apa yang kami alami dulu. 🙄

Video tentang aksi perundungan pada perpeloncoan siswa baru 
yang berhasil dipatahkan


Wahai Orang Dewasa, Hentikan Penindasan

 

Dalam acara reuni tempo hari, saya meminta kepada teman-teman yang berprofesi sebagai dosen, jika mendapai ada hal-hal semacam itu terjadi di laboratorium di kampusnya, please HENTIKAN.

Saya sampaikan juga, jangan sampai anak-anak lelaki dari teman-teman merasa berhak “menindas” atau menunjukkan kekuasaan seperti itu kepada praktikan perempuan di laboratorium atas nama pembuktian cinta yang salah kaprah. Atau kalau ada anak perempuan mereka yang mengalami hal seperti itu, bela dia.

Satu hal yang saya lupa sampaikan: bertobatlah jika pernah sok berkuasa pada yunior perempuan di laboratorium dan segera minta maaf pada praktikan yang dikerjain. 😄

Sebuah cerita serupa sampai kepada saya. Senior cowok – sang asisten laboratorium naksir praktikan cewek. Ketika dia menyatakan cintanya, si mahasiswi yang sudah eneg mencoba berkelit dan menyebut nama sahabatnya – teman cowok seangkatan, “Coba tanya A, Kak. Kalau dia bilang iya, berarti iya. Kalau dia bilang tidak, berarti tidak.” Alhasil, A yang dapat sial – dia dimusuhi dan diberi nilai sangat jelek oleh asisten yang sakit hati.

Di fakultas eksakta lain, seorang mahasiswi yang merasa diperlakukan tak adil oleh  bersumpah, “Awas saja kalau saya jadi asistenmu!” Waktu pun berjalan, si mahasiswi ini mampu mengejar pencapaian akademik si cowok bahkan menjadi asisten di sebuah laboratorium di mana si cowok menjadi praktikan. Situasi kontan berbalik. Si cewek berkata padanya, “Jangan harap lulus selama saya masih jadi asisten di sini!” TETOT … balas dendam pun berlangsung.

Mungkin itu yang namanya “karma instan”. Secepat itu dia terima hukumannya. Kalau dalam Islam, sih sebenarnya tidak ada hukum karma tetapi suatu dosa itu ada yang Allah beri sanksi/peringatan di dunia dan ada yang di akhirat. Perbuatan tak elok pasti akan menuai hukuman yang sesuai!

Jadi ingat sama seniorita yang galaknya bukan main ketika Opspek. Saat menjalani tes di sebuah perusahaan ada dia juga ikut tes bersama saya. Hadeh ... yang bikin gaya dulu itu apa ya kalau sama-sama ikut tes sebagai fresh graduate.

Bercanda bukan kekerasan
 

Bercanda Itu Sama-Sama Senang, Kalau Situ Saja yang Senang yang Lainnya Tidak, Itu Namanya KEKERASAN!

 

Saya tuh tak habis pikir, mengapa ada saja orang yang memanfaatkan “kekuasaan” yang hanya seumur jagung usianya karena keadaan bisa saja berbalik. Apapun bisa terjadi, termasuk di dunia kerja, orang yang dahulu kau gencet menjadi atasanmu. Dalam dunia profesional atau dunia kerja yang membutuhkan networking, senior itu bisa jadi yunior. Tak ada yang abadi di dunia ini, kawan!

Saya jadi mikir, dulu itu apakah “sikap sok” yang berlindung di balik kata “iseng” atau “jail” itu dianggap BERCANDA kali ya?

Beda dong. Bercanda itu ibarat jual-beli yang ada hukum “suka sama suka atau sama-sama puas”. Sedangkan perundungan yang bermula dari kekerasan itu:

Pelaku menggunakan kekuatan/kekuasaan mereka (misalnya fisik, popularitas) untuk mengontrol, merendahkan, menyakiti, atau mengucilkan orang lain. Selain itu aksi yang dilakukan pelaku terjadi lebih dari sekali atau memiliki kecenderungan untuk diulangi lebih dari sekali oleh orang-orang yang sama (sumber: ToT Fasilitator Ibu Penggerak Sidina Community).

Yeah, kekuasaan membuat orang merasa di atas angin walau hanya sementara saja di atas anginnya …

Hal lain yang membedakan bercanda dan tindak kekerasan adalah, pada tindak kekerasan pelaku menggunakan kekuatan/kekuasaan mereka (misalnya fisik, popularitas) untuk mengontrol, merendahkan, menyakiti, atau mengucilkan orang lain.

By the way, ada loh yang namanya TIPOLOGI KEKERASAN yang menyebutkan bentuk-bentuk kekerasan itu ada 4 macam: fisik, seksual, psikologis, dan pengabaian/penelantaran. Kekerasan itu bisa dilakukan oleh diri sendiri (kepada diri sendiri) dalam bentuk menyakiti diri sendiri (seperti upaya bunuh diri atau melukai diri sendiri), bisa dilakukan antar individu dalam keluarga atau pasangan atau komunitas (baik dikenal maupun tidak), dan bisa juga dilakukan oleh kelompok (sosial, politik, atau ekonomi) kepada orang atau kelompok lain[1].

Nah, tindak kekerasan di sekitar kita banyak juga terjadi dalam bentuk 3 hal ini: intoleransi, perundungan, dan kekerasan seksual. Ketiga hal ini dalam dunia pendidikan saat ini dikenal dengan nama 3 DOSA BESAR yang sedang diupayakan pencegahan dan penanganannya dalam satuan pendidikan.

 

Cara Menghentikan Kekerasan

 

Sebagaimana aksi intoleransi dan kekerasan seksual, banyak orang yang tak melaporkan aksi perundungan karena takut atau malu. Argumen “cuma bercanda”, “cuma main-main”, atau “namanya juga anak-anak” yang banyak dilontarkan menjadi halangan tersendiri.

Kalau tak ada sosialisasi definisi khusus dari bentuk-bentuk kekerasan dan gerakan melawannya, banyak yang tidak menganggapnya penting padahal luka psikologis pada korban dampaknya tidak bagus dan bisa panjang akibatnya.

Orang-orang yang meremehkan, yang menganggap tindak kekerasan sebagai sesuatu yang biasa mungkin belum mendapatkan pengetahuan maka perlu menyampaikan pengetahuan bahwa segala bentuk tindak kekerasan tidak dapat dibenarkan.

Tulisan ini saya buat dengan maksud menyebarluaskan pengetahuan tersebut. Sederhananya, kita bisa melakukan 3 hal ini terkait kekerasan:

1. Tidak melakukan kekerasan.

Jangan sampai kita ikut menjadi pelaku kekerasan atau orang yang melanggengkan kekerasan. Jangan lagi secara gampang memiliki anggapan “cuma bercanda” untuk tindakan yang tidak disenangi orang lain.

2. Membantu korban kekerasan tanpa menghakimi.

Jangan menyepelekan apa yang diceritakan orang lain terkait kondisinya ketika menerima tindak kekerasan, bagaimana pun bentuknya. Jadilah pendengar yang baik dengan membiarkan korban bercerita sampai tuntas dan membantu mencarikan solusi. Jangan menghina kewarasannya dengan kata-kata: “Ah, kamu saja yang baperan.” Coba cek dan eksplorasi dulu definisi dan segala unsur dan bentuk kekerasan untuk mengusut kasus yang diceritakannya padamu.

Membantu korban kekerasan
 

3. Mencari dan menyebarkan informasi sebanyak-banyaknya.

Jika datang informasi yang benar, upayakan untuk menyebarluaskannya sehingga banyak orang yang mendapatkan pencerahan.

Lalu bagaimana jika korban membutuhkan solusi, apa yang harus dilakukan? Gambarannya bisa diperoleh dari tulisan saya yang berjudul Ketika Anak Mengalami Perundungan Inilah yang Bisa Orang Tua Lakukan.

Well, jika di masa lalu pernah menjadi korban, semoga cukup itu saja sudah. Semoga kita beserta anak dan cucu semua terhindar dari segala bentuk kekerasan.

Makassar, 20 Januari 2023

Keterangan:

Referensi tulisan berasal dari:  Sidina Community (IG: @sidina.community), Kemendikbudristek, dan Puspeka, Cerdas Berkarakter.

Baca juga:


Catatan kaki:

[1] Sumber: Krug, E. G., Mercy, J. A., Dahlberg, L. L., & Zwi, A. B. (2002). The world report on violence and health. The lancet, 360(9339), 1083-1088.



Share :

17 Komentar di "Bedakan Bercanda, Kekerasan, dan Perundungan, Orang Kampus Wajib Tahu "

  1. Ospek zaman dulu itu gak masuk akal, memang isinya dikerjain dengan tugas-tugas aneh yang enggak nyambung dengan perkuliahan.
    Kalau di zaman sekarang apa masih relevan? Terakhir lihat ospek keponakan di FK masa pandemi jadinya ya via online. Intinya harus open cam, ikut zoom, mengerjakan tugas tentang perkenalan dan motivasi kuliah di sana. Menurutku masih OK sih.

    ReplyDelete
  2. Jadi teringat banyaknya pr dunia pendidikan ini ya kak. Kalo di kampus, bukan cuma senior saja. Konon dosen yang merasa berkuasa pun tak takut melakukan pelecehan kepada mahasiswi. Ada yang minta dicium biar kelar urusan akademiknya. Ketika mahasiswi melapor je institusi kepolisian, mirisnya malah dikomentari "baru dicium aja.. Kan belum diapa-apain"
    Ya Allah itu yang ngomong perempuan loh. Apakah dia rela anaknya dicium orang lain?
    Hhhh lelah

    ReplyDelete
  3. Perploncoan ini memang membekas di ingatan ya. Apalagi yang paling sering diganggu, bisa jadi kedepaannya jadi minder buat bersosialisasi. Beruntung kalau misalkan teman-teman melindungi seperti yang ada di video, biasanya malah ikut tertawa dan merasa beruntung karena bukan dirinya. Lebih suka zaman baheula ya, penataran P4.

    ReplyDelete
  4. Wih ngeri banget ternyata. Dulu aku kira jadi anak kuliahan itu enak-enak.
    Kalau ada perundungan memang sebaiknya harus dilaporkan dan membantu korban lainnya untuk buka suara terhadap kezhaliman yang dialami nya

    ReplyDelete
  5. wah serem kalau urusannya sudah berbalas dendam.. sampai nilai jadi taruhannya karena permasalahan pribadi..
    apalagi kalau dengar/lihat berita ada nyawa melayang gegara perpeloncoan .. duh,rasanya sedih dan miris banget. semoga 2023 dan seterusnya kampus-kampus di Indonesia khususnya sudah benar-benar bebas perundungan

    ReplyDelete
  6. Inget masa2 ospek dulu. Ada2 aja. Disuruh Dateng subuh2. Jarak sm sholat 5 menit aja Sdh diteriakin telat2. Disuruh macem2 sampe sore. Sampe dikerjain jg. Dulu diteriakin masih baru masuk kuliah aja udah kayak emak2 anak 5. Sampe skrg msh inget siapa yg ngomong. Andai bs ketemu skrg. Wkwk

    ReplyDelete
  7. Iya kadang orang ga bisa bedain becanda tapi jatuhnya ngebully karena candaannya ledekan. Dan udah ga jaman lagi sekarang maba di plonco. Seneng pas penerimaan mahasiswa baru di bbrp perguruan tinggi mulai diisi publik figure dan inspiratif spt Najwa Shihab dll

    ReplyDelete
  8. Jadi terkenang ospek dulu waktu masuk kuliah. Satu angkatan dihukum karena nggak ada satupun yang bisa mendapatkan 10 nyamuk hidup, 5 betina dan 5 jantan. Ya mustahil banget kan tugasnya. Terlepas dari tugas-tugas yang aneh, sebetulnya ospek itu menggembleng mental dan bikin satu angkatan solid. Tetapi ya kekurangannya memang banyak senior yang niatnya balas dendam. Apalagi kalau sampai mengambil nyawa mahasiswa, duh itu udah salah banget.

    Mungkin memang zamannya sudah berubah ya mbak, sekarang udah nggak bisa model ospek kaya dulu lagi. Kita pun juga semakin aware dengan masalah kekerasan dan perundungan.

    ReplyDelete
  9. Baca ini jadi teringat masa-masa plonco tahun 1986, di kampusku Universitas Mulawarma Gunung Kelua Samarinda.

    Tapi untunglah kami yang perempuan tidak ada yang mendapat perlakuan tidak senonoh dari senior.

    Semuanya masih terkontrol.

    Namun karena maraknya kasus negatif akibat plonco, akhirnya aktivitas ini pun ditiadakan diganti dengan aktivitas penghijauan maba di beberapa hutan koleksi Unmul Samarinda.

    ReplyDelete
  10. Teman aku kuliah baru masuk dulu ospeknya sangat mengerikan dan itu aku jalani dengan banyak sekali rintangan tapi semakin lama aku jadi panitia Ospek dan tidak menerapkan fisik yang penuh kekerasan itu lagi

    ReplyDelete
  11. Berarti dulu apa yang aku alami saat entah itu ospek atau MOS sedikit banyak juga mengandung kekerasan dan bullying. Thats why aku nggak pernah tertarik jadi panitia keduanya apalagi di bagian yang meneriaki. Semoga makin ke sini, semakin sedikit atau malah nggak ada institusi pendidikan yang menerapkan orientasi atau pengenalan kayak gitu ya. Emang nggak lucu sih jadinya. Apalagi siswa/i yang kelihatannya lain dari yang lain suka jadi bulan-bulanan.

    ReplyDelete
  12. Waduh kok serem banget ya. Alhamdulillah orientasi di kampusku ga kayak gitu. Bahkan aq yg saat itu lagi pemulihan pasca operasi tangan habis tabrakan bnr2 dibantu sama panitia, ditanya ada kesulitan ga, dll. Selama praktikum ppas lulia juga sama. Malah kita cs an sama asisten lab atau seniornya

    ReplyDelete
  13. Dapet masukan banyak sekali mengenai perundungan ini dari tulisan kak Niar.
    Sungguh aku kadang gak habis pikir dengan anak sekarang yang katanya merupakan generasi strawberry.

    Tapi aku gak bisa menyalahkan bahwa anak sekarang maunya serba cepat dan instan sehingga kurang menghargai proses. Bisa jadi karena karakternya begini, jadi mudah saja meremehkan dan memperlakukan orang lain dengan semena-mena. Lupa bahwa sikap mereka tidak disukai dan tidak nyaman bagi orang lain.

    ReplyDelete
  14. jadi ingat saya waktu masuk kuliah dulu pas banget kasus korban ospek stpdn itu naik daun akhirnya pas angkatan saya ospek ditiadakan. jadi saya tidak merasakan bagian dari kekerasan saat ospek cuma jadinya kami sempat jadi angkatan yang nggak dianggap sama senior karena nggak pakai ospek. heu. saya nggak tahu nih kalau sekarang masih ada nggak sih mbak ospek ini?

    ReplyDelete
  15. Benar-benar ya bahwa bercanda itu tak sesederhana yang kita duga
    Kalau sama sama senang artinya memang tak masalah
    Tapi kalau salah satu merasa disakiti atau tidak enak, itu kekerasan dan kekerasan pun ada levelnya

    ReplyDelete
  16. Di drama Korea juga perundungan tuh banyak keluar sebagai cerita yang terbaru the glory. Aku sendiri dulu paling kena perundungan soal nama yang beda selalu diplesetin ke yang lain. Sempat sebal, selama SD 6 tahun itu ak mendapatkan panggilan bukan namaku huhu.

    ReplyDelete
  17. Yang saat ini aku sedang tekankan di rumah supaya anak2 bisa menjaga diri dan tidak menjadi korban bullying, apalagi pelaku, itu selalu berulang-ulang bilang ke anak2 kalau becanda itu dua duanya senang, kalau sudah ada satu yang gak senang atau gak suka, tandanya harus berhenti.

    ReplyDelete

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya tapi jangan tinggalkan link hidup. Oya, komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^