Semoga Menang Ya


Senang berburu lomba menulis, mulai lomba kecil-kecil sampai yang besar-besar, termasuk mengirim tulisan ke media lumayan mengasah sportifitas.

Mulanya pernah terpikir untuk tak menyebarluaskan info lomba yang saya ketahui kepada mereka yangbisa menjadi rival tapi kemudian saya mencoba melawan pikiran itu. Mencoba mengajak teman-teman lain untuk ikut lomba yang sama, dengan keyakinan bahwa setiap orang punya pos rezekinya masing-masing, tak mungkin bertukar.

Malah seru kalau makin banyak yang ikut, tingkat persaingan tentu makin ketat. Kalau menang, merupakan pencapaian yang cukup luar biasa karena sudah melalui kompetisi yang bukan ala kadarnya. Hal ini tentunya bisa mengasah mental menjadi mental petarung tangguh.

Butuhkah mental seperti itu? Ya butuh, karena hidup ini kan perjuangan yang penuh pertarungan. Yang tidak tangguh pasti akan tumbang dan tergilas.

Saya mengamati, teman-teman penulis ataupun blogger, saling mengucapkan, “Semoga menang ya” atau “Sukses ya”, ketika mengomentari tulisan yang sedang diikutkan lomba. Mendo’akan penulisnya padahal ia pun peserta dalam lomba yang sama. Mulanya terasa agak janggal mencoba menuliskan komentar seperti itu. “Lha pinginnya diri sendiri yang menang, ini mendo’akan lawan?” pikir saya.

Sumber gambar: http://separatepeace2r.blogspot.com

Tapi saya coba juga menuliskan pesan seperti itu ketika berkomentar di bawah tulisan “lawan main” saya, soalnya kelihatan elegan dan berjiwa satria. Satu, dua, tiga kali masih terasa aneh. Tapi makin lama rasanya makin ringan. Sekadar basa-basi? Mungkin saja. Tapi pada akhirnya saya bisa merasa tulus mengucapkannya kepada mereka yang memang karyanya bagus.

Lama-kelamaan tak ada masalah. Kalimat ini ternyata secara pelan-pelan mengajarkan saya untuk bersikap sportif dan lebih menerima hasil pengumuman lomba di kemudian hari. Setelah banyak lomba saya ikuti (puluhan, lebih banyak yang kalah), pada akhirnya saya bisa ikut senang ketika membaca pengumuman lomba, ada nama orang-orang yang saya kenal (meski kenalnya hanya di dunia maya) di situ.

Ini juga membuat saya tidak down jika mendapati nama saya tak ada di pengumuman pemenang. Lantas tetap mencoba mengikuti lomba-lomba lainnya lagi. “Masih ada ‘kereta’ yang akan lewat,” bisik saya menghibur diri sendiri. Ya, akan ada lagi info lomba-lomba berikut. Karena kelihatannya lomba menulis masih akan selalu ada, setidaknya untuk saat-saat ini.

Buat saya yang masih pemula ini (lha, saya aktif menulis di usia yang tidak muda lagi, baru dalam dua tahun ini), mengikuti banyak lomba perlu untuk memantapkan gaya menulis saya. Juga untuk melatih kemampuan menulis. Ada yang bilang berburu lomba bisa mengaburkan karakter tulisan. Tidak bagi saya, justru sebaliknya. Sebagaimana ksatria yang harus menjaga pedangnya agar tetap tajam, saya harus menjaga jemari dan otak saya agar tetap bisa sinkron menulis ide-ide yang terlintas di benak. Dan mengikuti banyak lomba adalah salah satu caranya selain konsisten ngeblog.

Ini pembelajaran saya selama berburu lomba menulis, Kawan. Bagaimana denganmu?

Makassar, 5 Februari 2013

Silakan juga disimak:



Share :

58 Komentar di "Semoga Menang Ya"

  1. inspiratif sekali ....trus berkarya y...

    ReplyDelete
  2. kalau saya nggak pernah ikut lomba menulis mbak, jadi ya tetep ada kata semoga menang hehehe.... kalau nggak ada bakat seperti saya tetep susah...

    ReplyDelete
  3. "Semoga berjaya bersama saya" ini adalah kalimat sakti dari Pakdhe Cholik, menurut saya sih jadi semacam do'a bersama :)
    Saya setuju banget bahwa mengikuti lomba adalah salah satu cara melatih kemampuan menulis kita. Kita masih bisa berpegang pada gaya tulisan kita, meski ikut lomba apapun :)
    Mari kita berburu lomba... :)

    ReplyDelete
  4. Kalo lomba menulis yg serius gitu, belum pernah ikut mba..belum punya nyali
    Tp kalo GA yg diselenggarakan blogger lain, jika mmungkinkan, ikutan. Motivasinya utk menjalin silaturahmi,dan menambah pengetahuan menulis jg mbaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba deh ikutan yang rada serius, biasanya hadiahnya gede :)

      Delete
  5. Wahihihi nek aku sih biasa ae mbak
    Bilang semoga menang ya emang mau bilang gitu
    Gak papa nek sana yang menang trus aku yang kalah
    Kalau pun aku gak menang di lomba yang aku pengen menang, yang aku salahin ya diri sendiri hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. SEPAKAT DAN Sependpat, hanya beda sedikit..kalau belum menang berarti saatnya introspeksi diri jika tulisan kita masih perlu banyak perbaikan..


      #semoga menang ya...*EH

      Delete
    2. Setujuuuh tanpa bantahan sama sekali :D

      Delete
  6. Aku juga selalu mendoakan yg berlomba agar menang Niar.Walau dia sesama kompetitor, aku tetap tulus mendoakannya agar menang, tapi bukan juara pertama hahaha...

    ReplyDelete
  7. Mungkin, para pengomentar hanya sekedar mencari backlink, soalnya komentarnya itu-itu saja seperti " semoga menang ya" atau apalah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm ... mungkin juga ada yang sekedar. Tapi ada juga yang tulus koq :)

      Delete
  8. aq belum brani ikut lomba mb'..temen2 nya bloggernya juga masih sedikit yg tau nih..smga nanti ikutan lomba juga bisa nambah banyak temen :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo dicoba, bikin nagih lho .. nagih yang asyik :)

      Delete
  9. kayaknya asyik banget ya ada perlombaan kayakgitu

    ReplyDelete
  10. kalo aku sih mbak, kalo seandainya ada yang menang ya, mungkin aja kemenanganku itu ya menyaksikan dia menang, selain itu kan setidaknya kita sudah berusaha,, ita kan mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya benar sekali, setidaknya sudah berusaha :)

      Delete
  11. hih sabar yah eh suksesnya. Itu adalah ucapan sebuah doa. keliatannya emnag kecil tapi kita saling mendo'akan mb.
    Maklum jadwal waktu bloging walking gak bisa komentar apa2 malah karna speechless tulisannya bagus. hehe itu sih pertama kali perasaanku muncul saat sudah beberpa kali ikutan GA.

    Tapi saya selalu sependapat sama mbak. Karna mmng awalnya bgtu tapi tokh keseruan secara kebersamaan itu terasa bgd kLo temen2 blog itu kayak sebuah keluarga padhal ga smwnya kita bisa berinteraksi. So, bener bgd. pembeljaran yg bermakna.

    ReplyDelete
  12. saya berburu lomba kalo lagi enggak males hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip, paling enak menulis kalo mood sedang bagus :)

      Delete
  13. Benar sekali, Mbak, menulis untuk lomba bukan untuk mengaburkan karakter tulisan, tapi justru mengasah dengan banyak tantangan. Semakin banyak peserta lombanya justru semakin bagus karena kita semakin bersemangat untuk meperbaiki mutu tulisan.

    Demikian pula dengan mendoakan peserta lain. Sungguh, semakin banyak kita mendoakan orang lain, maka semakin banyak keberkahan akan kita rasakan dalam hidup ini. Saya sangat meyakini ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sangat setuju sama komen mas Azzet. Benar sekali mas Azzet. Makin melatih sebenarnya ya ikut lomba2 ...

      Delete
  14. hah, bener bgt nih mbak
    dg ikut lomba, selain mengasah tulisan jg sbg cara konsisten dg ngeblog :D
    dan memang tdk lupa untuk memberikan support kpd rival kita. Doa yg baik akan didengar oleh-Nya :)

    ReplyDelete
  15. setuju bgt sm tulisan ini mbak.. awalnya sy juga merasa janggal tp justru dengan saling mengucapkan jdnya malah kita berpikiran positif :)

    ReplyDelete
  16. misalnya saya ikutan lomba yang sama, tidak segan-segan berkomentar semoga menang ya :) saya sih pasrah aja mbak, ikutan kontes menang Allhamdulillah, kalah belum rezeki jadi gak kepikiran deh. Tapi untuk tulis menulis mbak mugniarm lebih bagus banget memang tulisannya jadi wajar saya mendoakan kan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salut sama sikap mbak Lidya. Saya? Waduh saya masih belajar mbak Lid ^__^

      Delete
  17. Dalam sebuah lomba menang atau kalah sudah biasa, yang penting bisa sportifitas dan melakukan yang terbaik tentunya..dan bisa menerima kekalahan sebagai suatu motivasi agar kedepannya lebih baik lagi..
    Oiya diblog saya ada GA, ikut ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaa kelewatan GAnya mbaak :(

      Delete
    2. Eh belum ya, sampai 5 Maret ya mbak .. mudah2an bisa ikutan :)

      Delete
  18. subhanallah.. bijak skali bundaku ini :')
    tambah kagum...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astaghfirullah, biasa ji saya dik, cuma mendokumentasikan pemikiranku saja .... ih ndak usah mi kagum, saya orang yang banyak kekurangannya :)

      Delete
  19. kayaknya kita sama deh, bu! eh, gak ding! gue malah baru sekali disebut di pengumuman sepanjang ikut2an lomba nulis.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Disamain boleh koq :D Btw, baru muncul niih :)

      Delete
  20. terus terang saiia belum perna ikutan lomba.. terakhir ikutan.. iia masii SD, dan gag ada kaitannya dengan menulis :( hiks.. makanya di dunia maya, saiia cuma bisa nonton n nyemangatin duank :(

    sukses buat semua :)

    ReplyDelete
  21. Pertama kali berkunjung di sini, salam kenal... :)
    sampai usia 26 ini, saya sering mengikuti lomba menulis, tapi... jarang sekali menang, hehehh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga De.
      Waah masih muda dibanding saya, mulai aktif menulisnya di usia kepala 3 lebih (banyak lagi lebihnya) :D
      Ayo coba ikutan :)

      Delete
  22. Mugniar, ucapan 'semoga menang' itu buat saya adalah bentuk dukungan...hehe,, soalnya saya jarang banget ikutan lomba :D

    Saya jarang ikut lomba karena saya terlalu malas untuk berpikir dan menulis sesuai tema. Bayangin, begitu denger kata lomba aja, saua udah langsung keringet dingin saking takutnya, padahal nggak ada juga sih yang ngajakin saya...hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah masa sih sebegitunya mbak Irma? :D
      Kali2 kalo mbak Irma coba2 ikutan malah bisa ketagihan :)

      Delete
  23. kalo menurut saya yach "semoga menang" hehehehe :p

    ReplyDelete
  24. meskipun kalah, tapi kalau yang menangnya temen, tetep aja seneng :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, saya juga senang kalo liat yang juara satunya nama yang saya kenal padahal kenalnya di dunia maya saja :)

      Delete
  25. Saya juga ingin ikut lomba menulis, tapi tak ada info sekitar hiks hiks hiks Seandainya teman sekitar kayak mbak ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo rajin blog walking, pasti dapat infonya deh dari postingan teman2 :)

      Delete
  26. Saya masih nggak bisa komen kaya gitu di saingan, Kak. Belum ikhlas. Tapi, kalo udah ketahuan siapa yang menang, udah mulai berusaha ngucapin selamat dengan tulus.

    Ayo, ikutan GA saya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. SUka sama kejujuran Milo :D
      Mudah2an bisa ikutan GAnya yaa

      Delete
  27. Buat saya yang masih amat pemula ini (hehe), mengikuti lomba sama saja dengan memaksa saya untuk menulis, memberikan alasan bagi saya untuk menyempatkan diri nge-blog dan juga tentunya mengasah pedang seperti yang ka Niar sebutkan tadi. Lebih senang lagi kalau bisa nambah teman nge-blog :) Btw, ka Niar, kunjungi Blog saya dooong, lagi ngikut lomba blog Mandiri ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh ... perasaan duluan Vina deh dibanding saya :)
      Ok, sudah berkunjung ke "rumah" Vina yaaa

      Delete
  28. mantaps mba niar emang sportifis banget yah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, saya hanya bersikap sebagaimana seharusnya mas :)

      Delete

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya tapi jangan tinggalkan link hidup. Oya, komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^