Kejutan Membahagiakan di Peringatan Maulid Nabi

Para santri - wisudawan TPA berfoto bersama
Tanggal 11 Februari kemarin, di masjid dekat rumah – masjid Bani Haji Adam Taba’ diadakan peringatan maulid nabi Muhammad SAW. Peringatan maulid kali ini, kolaborasi antara pengurus LKU (Lembaga Kesejahteraan Ummat) Amanah – sebuah lembaga swadaya masyarakat, majelis ta’lim ibu-ibu ‘Ashabul Jannah’ dan pengurus masjid Bani Haji Adam Taba’ (kesemuanya beraktivitas di lingkungan kami).

Peringatan maulid ini dirangkaian dengan wisuda santri TPA Babul Jannah. Oya, beberapa waktu yang lalu saya membuat tulisan Rencana Wisuda Tahunan Santri TPA Babul Jannah – saya pikir wisuda santri diadakan tiap tahun. Ternyata saya salah, wisuda santri dilaksanakan setiap dua tahun, wisuda terakhir diadakan dua tahun yang lalu.

Nah, itu makanya Raodah Haryadi – salah seorang guru mengaji Affiq mengatakan kepada Affiq mengapa ia tak ikut ujian kelulusan santri saja toh hafalannya sudah banyak. Mengenai bacaannya yang belum khatam (baru masuk juz 22), tak mengapa, itu bisa dilanjutkan setelah ujian. Masalahnya, tahun ini insya Allah Affiq naik kelas 6, berarti tahun depan masuk SMP.

Jika dua tahun lagi baru ikut ujian sementara ijazah TPA dibutuhkannya tahun depan, bagaimana dong? Saya yang awalnya tidak berniat mengikutkan Affiq karena ngajinya belum khatam, akhirnya mendaftarkan Affiq empat hari sebelum Ujian Kelulusan Santri TPA dilaksanakan setelah sebelumnya berkonsultasi dengan pak Haryadi – pendiri TPA Babul Jannah.

Mau tak mau, Affiq harus bisa belajar untuk ujian tertulis dan hafalan yang berderet itu. Subhanallah – Allah Maha Pengasih, Ia menganugerahkan Affiq yang cerdas untuk saya asuh, namun kemauan belajarnya itu lho, sulit sekali dibangkitkan. Ia sehari-harinya hanya mau bermain saja. Padahal saya tahu, semangat kompetisinya sangat tinggi. Ia suka jika menang/juara, dan ia sangat tak suka jika  kalah. Seringkali ia marah-marah bila tak menang.

Mungkin berlebihan jika saya mengatakan saya sampai ‘berdarah-darah’ mengusahakan ia untuk belajar setiap menjelang UAS, namun begitulah perumpamaan yang tepat akan usaha saya. Pada UAS terakhir saya bahkan harus berkolaborasi penuh energi dengan papanya untuk mendampinginya belajar, begitu pun untuk mengusahakan ia belajar menjelang ujian ini. Padahal ia hanya tinggal menambah hafalan surah-surah saja. Sampai-sampai saya mengeluarkan jurus ‘ancaman’: kalau sampai tak lulus, uang jajannya bakal dipotong senilai uang pendaftaran untuk ujian ini.

Anda mungkin berpikir saya keras? Iya, ada saatnya saya harus keras kepadanya. Menghadapi anak itu bagaikan bermain layangan, ada saatnya ia diulur dengan lembut namun ada saatnya ia harus ditarik dengan keras supaya tak melayang sesukanya apalagi jika cuaca tengah tak bersahabat. Menghadapi anak, sesuai pula dengan tabiat anak. Menghadapi Affiq tak seperti menghadapi Athifah, mereka memiliki karakter yang berbeda. Dan saya sebagai ibunya, tahu persis.

Alhamdulillah, Affiq selesai juga belajarnya. Beberapa surah yang panjang tak bisa dihafalnya. Tak mengapa, yang penting ia sudah berusaha. Ia toh sudah menghafal banyak surah. Maka tibalah saat ujian itu. Saya dan papanya sempat memotret kelangsungan ujian yang dihadiri oleh tiga orang utusan Departemen Agama Makassar yang bertindak sebagai penguji. Ujian mereka seperti sidang sarjana. Setelah itu, hasilnya langsung dibawa oleh bapak-bapak dari DEPAG untuk mereka periksa. Kami hanya bisa berharap, Affiq bisa lulus sesuai dengan usaha yang telah dilakukannya.

***
Penceramah membawakan hikmah maulid Nabi
Seremonial acara maulid
Para santri yang diwisuda
Ibu-ibu majelis ta'lim Ashabul Jannah
Hadirin - warga sekitar di acara maulid
Prosesi wisuda
Penyerahan piala kepada wisudawan terbaik
Pak Haryadi, Raodah, dan pak Yusuf
Baju wisuda yang akan dikenakan Affiq sudah saya seterika. Selepas isya, Affiq pun ke masjid membawa baju wisuda lengkap dengan toganya. Papa dan Athifah yang berkesempatan menemaninya. Saya dan Afyad tinggal di rumah.

Melalui pengeras suara masjid, saya bisa mendengarkan acara yang sedang berlangsung. Mulai dari pembukaan, pembacaan ayat-ayat suci al-Qur’an, pemberian kata sambutan dari bapak sekretaris camat (sekcam) Rappocini, dan ceramah maulid. Begitu pun saat acara wisuda dimulai.

Satu per satu dari 36 santri dari berbagai TPA di sekitar Rappocini dipanggil untuk diwisuda. Semua peserta dinyatakan lulus. Affiq beserta 11 temannya yang berasal dari TPA Babul Jannah ada di antara mereka. Setelah itu disebutkan tiga santri terbaik yaitu tiga orang yang memiliki nilai ujian tertinggi.

Piala Affiq
Seorang santriwati dari TPA Nurul Jannah menduduki peringkat ketiga. Saya mendengar dengan perasaan datar. Affiq lulus saja sudah alhamdulillah. Kemudian nama seorang santri dari TPA yang sama dengan Affiq disebut namanya di urutan kedua. Perasaan saya masih datar-datar saja. Kemudian MC menyebutkan peringkat satu, “Dengan nomor urut sembilan.”

Saya tertegun mendengarnya. Seingat saya nomor urut Affiq nomor sembilan! Lalu MC menyebut nama, “Muhammad Affiq Solihin.

Saya terkejut. Affiq peringkat satu? “Subhanallah, alhamdulillah. Terimakasih ya Allah,” spontan terucap syukur dari bibir saya. Tak terasa di kedua pelupuk mata saya menggenang titik-titik air. Sungguh saya tak menduga. Segera sujud syukur saya lakukan di tempat saya berpijak.

Affiq sumringah. Ia disalami oleh pak sekcam. Bahkan diberikan piala. Hati papanya dan saya pun sumringah. Affiq berfoto dengan pialanya dengan wajah yang sangat cerah. Saya tak ingin bangga ya Allah. Engkau yang memberi rahmat. Saya tak boleh bangga. Saya harus bersyukur.

Allah, keberadaan anak-anak adalah nikmat bagi saya. Begitu banyak nikmat yang Engkau berikan melalui mereka. Dan kali ini Engkau tambah lagi. Fabi ayyi ‘alaa i rabbikumaa tukadzdzibaanNikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

Ibu-ibu majelis ta'lim berfoto bersama
Alhamdulillah ^__^
Tradisi maulid. Ember berisi makanan ini untuk ato'
(kakek) sebagai pengurus LKU Amanah. Ada namanya tuh :)
Isi ember: kaddo minynya', ayam goreng, ikan kambu,
dan kelapa sangrai
Telur warna-warni, sayangnya ada yang pakai
pewarna tekstil :(

Makassar, 19 Februari 2012

Bisa dibaca juga tulisan yang lain:



Share :

14 Komentar di "Kejutan Membahagiakan di Peringatan Maulid Nabi"

  1. Selamat atas prestasi yang telah diraih Ananda.
    Semoga dalam Ujian nanti juga makin sukses lagi dan bisa dapat SMP seperti yg direncanakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih pak Mars. Aamiin, semoga. Terimakasih atas kunjungannya :)

      Delete
  2. Subhaanallah, bangganya punya seorang Muhammad Affiq Solihin. Semoga ananda akan selalu sukses dimasa datang. Amin, Amin, Ya Robbal'alamiin. Semoga Affiq akan bertambah sayang sama mama juga ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Subhanallah bunda. Alhamdulillah. Aamiin, aamiin Yaa Rabb. Terimakasih kunjugannya ya Bunda .. ^__^

      Delete
  3. indahnya masa anak2 penerus generasi islami... indahnya islam nan damai dan selalu ceria...
    jadi pengen jadi anak kecil lagi nih saya liat foto anak2... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi kalau mereka tetap tadarus selepas ini ya kang. Lebih indah lagi ...
      oooh .. kang Farhan belum nikah toh?
      Kalau dah nikah kan gak kepingin jadi anak2, tapi kepingin punya anak2 ... :D

      Mudah2an kelak bisa berkegiatan bersama anak sendiri ya kang ... aamiin :D

      Delete
  4. selamat ya affiq, semoga ke depannya jadi makin semangat belajar ya....biar bisa juara terus.

    ReplyDelete
  5. Replies
    1. Aamiin Athifah. Akhirnya sampai juga ke sini. Terimakasih ya :)

      Delete
  6. Wah selamat buat Affiq.... he is so gifted ^^d

    Sudah mau SMP ya mbak... aku malah lagi bingung cari2 SD buat Anas.. pelajaran hafalan surah Affiq dari TPA atau SD mbak? metode Affiq menghafal seperti apa? #pingin juga anak2 hafal Al-quran :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari TPA mbak. Metode apa ya ... menghafal seperti biasa saja, tidak ada yg khusus. Ngajinya metode Iqra'. Insya Allah tahun depan SMP.

      Terimakasih ya mbak Nufus :)

      Delete

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya tapi jangan tinggalkan link hidup. Oya, komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^