SMADA 92: Raker Trip to Galesong

Trip to Galesong ini bukan trip biasa. Bukan tentang perjalanan yang memuaskan naluri traveling semata. Melainkan tentang perjalanan menjaga keberlanjutan makna sebuah komunitas yang terbentuk karena satu kesamaan: sama-sama alumni SMAN 2 Makassar angkatan 92 (lulus tahun 1992 atau pernah bersekolah di SMAN 2 sekelas dengan yang masa sekolahnya dalam kurun waktu 1989 – 1992).


Ini bukan cerita tentang indahnya pemandangan di Galesong melainkan tentang bagaimana serombongan mamak-mamak dan bapak-bapak melakukan brain storming terkait rencana kerja yang akan dilakukan selama setahun ini agar bersesuaian dengan slogannya: We Are Here to Inspire.

Kami berangkat dari titik kumpul – sebuah resto ayam goreng cepat saji di bilangan Sultan Alauddin. Aneka makanan dan minuman menyertai perjalanan yang lamanya berkisar satu jaman. Saya duduk di sebelah Leli, pada bangku kedua dari belakang. Walau rasanya bagai naik kuda karena goncangan bus yang terasa sekali di tempat saya duduk dan udara terasa begitu hangat karena AC di atas kami lupa dinyalakan, perjalanan ini tetap asyik karena kami tak kehabisan bahan pembicaraan. Saya dan Leli dulu menghuni kelas yang berbeda namun kami cukup akrab karena sama-sama berasal dari fakultas dan kampus yang sama saat kuliah, makanya ada saja bahan pembicaraan yang bisa dieksplorasi.

Di dalam bus
Membaca konsep yang disusun Ayat
Tiba di lokasi, saya kaget melihat sambutan tuan rumah – kawan kami, Syamsari Kitta, ketua umum IKA SMADA Makassar Angkatan 92 yang juga bupati terpilih Takalar ini. Sambutannya luar biasa. Ada hamparan tenda yang di bawahnya memuat sejumlah (sekira 30) kursi. Sedangkan kami yang datang hanya 19 orang. Beberapa kawan yang menyusul – langsung ke lokasi, menggenapkan jumlah kami  hingga menjadi hampir 25 orang. Tadinya yang mengisi namanya di list sebagai peserta Raker ada 30 orang. Rupanya pas pada hari H, beberapa orang terpaksa batal ikut karena alasan urgent.

Setelah cukup beramah-tamah, kursi-kursi diformasikan melingkar agar mudah interaksinya. Untungnya Ayatullah sudah menyusun draft konsep Raker jadi lebih mudah membicarakan rencana kegiatan. Raker menjadi lebih bertujuan. Kami membicarakan rencana program kerja divisi-divisi dalam bahasa umum. Teknis pelaksanaan kelak bisa menyesuaikan. Sembari ngobrol, aneka makanan “kecil” seperti ubi goreng plus sambalnya, kue-kue tradisional, dan kelapa muda menjadi teman ngobrol yang hangat nan menyenangkan.

Sadar kameraaa 😀
Serius tapi santai
Beberapa pembahasan dibicarakan, baik pada kelompok besar maupun pada kelompok-kelompok kecil. Ide untuk Baksos (bakti sosial) ke sebuah sekolah dasar yang sudah menjalankan program inklusi sejak tahun 2003 di kawasan kecamatan Tamalate juga dibicarakan. Kebetulan sekali, salah seorang kawan kami – Hasan Sulaiman menjabat sebagai camat Tamalate saat ini.

Rapat belum benar-benar selesai ketika tuan rumah mengajak makan siang. Sebelumnya, hilir mudik sejumlah warga Galesong mempersiapkan meja panjang ala prasmanan di dekat kami. Aneka makanan ada di sana. Mulai dari ikan bakar, perkedel jagung, sambal, dan lain-lain.

Serius
"Makanannya enaak!"
Makanan sudah hampir ludes saat saya ingat, tidak ada kawan-kawan yang khusus memotret makanan yang terhidang di atas meja. “Diah, ndak ada yang foto-foto makanan, dih? Harusnya ada yang foto, baru kita share di grup, kasih cemburu-cemburu ki teman-teman yang ndak datang,” jail saya kumat. “Hehehe, sudah pada kelaparan mi. Ndak yang ingat foto-foto makanan,” ujar Diah. Ya sudahlah. Setidaknya dosa pertemanan tak bertambah hari ini hahaha. Saya sendiri sedang malas upload-upload. Hanya sempat share dua tweet di Twitter saja. Padahal sinyal XL di daerah Galesong, kabupaten Takalar (kurang lebih jaraknya 29 kilo meter dari kota Makassar) masih lancar. Sinyal kuat XL dari paket Xtra Combo menemani perjalanan saya sejak Makassar hingga kabupaten Takalar.

Kemungkinan lain yang membuat teman-teman kurang berfoto-foto sendiri hari itu alasannya adalah karena kawan kami – Kole yang hobi fotografi, membawa kameranya. Barangkali saja para kawan ini sama kayak saya, mengandalkan foto dari Kole. Eh atau jangan-jangan saya saja, ya yang berpikir demikian haha. Thank to Kole yang foto-fotonya selalu keren.

Kelompok-kelompok kecil yang serius
Foto bareng
Kisah perjalanan ke Galesong yang diwarnai pembicaraan serius tapi santai, penuh senda-gurau ini berlanjut dengan acara makan siang dan shalat zuhur berjama’ah dan berakhir dengan sesi foto bareng. Kami membawa pulang pekerjaan rumah berupa teknis pengejawantahan program yang dibicarakan. Yaitu seputar kegiatan bermanfaat yang in syaa Allah akan makin menguatkan tali silaturahim di antara kami, antara kami dan alumni angkatan lain, serta kegiatan yang bermanfaat untuk para siswa SMAN 2 Makassar dan masyarakat Makassar. Mohon do’anya supaya kami istiqomah, ya.

Makassar, 5 September 2017

Catatan:
Foto-foto semua dari Kole (Achmad Yasir Baeda)

Baca juga cerita-cerita reuni SMA ini:



Share :

30 Komentar di "SMADA 92: Raker Trip to Galesong"

  1. Wah asyik ya masih kompak dan punya proyek bermanfaat dgn alumni :)

    BalasHapus
  2. wah..ceritanya lagi reunian sekalian meraparkan barisan ya. Seru pastinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bang Kornel ... hehe seru banget.

      Hapus
  3. Orang Makasar itu seru dan rame ya mbak. Ibu bos saya dulu orang sana, dan kalo ngobrol sama dia itu waduh bisa ketawa2 ngakak deh. Semoga amanah dan istiqomah dalam tugasnya yaa^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. KAlo ketemu yang seru ya seru Mbak hehe kalo ketemu yang pendiam, ya ... pasti pembicaraannya agak sulit bersambut :)

      Hapus
  4. semoga diberikan kelancaran untuk kegiatannya :)

    BalasHapus
  5. Saya jadi pengen reunian ^_^

    BalasHapus
  6. Asyik banget sih mba, masih bisa kontak dan kumpul ama temen2 dulu.. Aku aja ama temen2 smu bisa dibilang hilang kontak kebanyakan.. Ntah pada kemana.. Dari sekian banyak paling cm 3-4 yg msh rutin berhubungan..

    Padahl pengen kayak mama mertuaku. Di usia 65, ama temen2 smp dan smu nya msh rutin ketemuan di solo. Ck ck ck... Kdg kita anak2nya bingung.. Hebaaat masih banyak yg sehat dan segar temen2 mama :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah mama mertuanya solid ya sama teman-temannya. Masih bisa rutin ketemuan begitu, Mbak Fan. Keren sekali. Alhamdulillah, semoga mereka tetap sehat dan segar :)

      Hapus
  7. Waa..seru..pertemuan yg bergizi. Gizi buat otak juga oerut *eh

    BalasHapus
  8. ah reuni SMA memang menyenangkan ^__^ taun lalu aku abis reuni SMA, jd panitia jg (seksi acara). dan jujur, momen itu salah satu momen terbaik dlm hidup. mulai dr rapat2 persiapan sampe hari H semua memorable. semoga sukses ya reuni SMADA 92!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah keren, Mbak. Semoga setiap tahun reunian SMAnya selalu ada dan menyenangkan yaa

      Hapus
  9. Kompak banget alumninya. Saya sendiri udah lupa kapan terakhir kali ketemu sama teman sma hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, moga kompak selalu kami ya Peh

      Hapus
  10. Koneksi XL makin luas ya mba, Internetnya pasti kenceng juga yah mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, alhamdulillah yah. Sebagai pemakai XL, sangat terbantu

      Hapus
  11. Wihhh udah lama lulus tapi masih tetep komunikasi ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Mulai tahun lalu ini :)

      Hapus
  12. Alhamdulillah ya mba kalau kumpul teman lam ayapi yang bahas sesuatu yang produktif :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah semoga bisa jadi orang yang bermanfaat Mbak Lida

      Hapus
  13. Alumni yang memberi kontribusi dengan proyek yang bermanfaat. Semoga terus berjalan dan makin banyak projectnya

    BalasHapus

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya. Tapi komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^