Hati-Hati Memilih Paket Operator Telekomunikasi

Kaget. Itu reaksi saya ketika menerima SMS yang menyatakan bahwa saya seharian itu bisa mengirimkan 2000 SMS. SMS itu sekaligus menjadi notifikasi kalau saya sudah berhasil membeli paket untuk mengirim sebanyak 2000 SMS.

Hah, 2000 SMS?

Kapan saya memesan paket 2000 SMS? Bukannya saya tadi memesan 200 SMS?


Saya mengecek berapa rupiah telah terkuras dari pulsa saya. Ternyata pulsa yang menuap sebanyak enam ribu rupiah. Glek. Enam ribu rupiah itu terlalu banyak untuk paket SMS. Dua ribu SMS itu terlalu banyak. Saya memang berencana SMS-an dengan beberapa orang tapi tidak sampai sebanyak 2000.

Saya mengira-ngira, SMS yang aka saya keluarkan dari handphone saya lebih dari 30. Makanya saya mengambil pilihan setelah 30 SMS. Terbaca oleh saya angka 200. Tak ada pilihan untuk 50 atau 100 SMS. Masak iya saya memilih angka 2000? Seingat saya, tadi saya memencet pilihan di handphone untuk angka 200!

Buru-buru saya ulangi proses memesan paket SMS yang saya lakukan tadi. Hingga tiba di bagian itu. Di situ tertera 8 pilihan:
  • Paket 10 SMS xxxx
  • Paket 30 SMS xxxx
  • Paket 2000 SMS xxxx`
  • Paket 300 SMS
  • Paket SMS Opt Lain
  • Paket Jagoan 1000 SMS
  • SMS Gambar 1000
  • Back

Walaaaaah ternyata angka 2000 itu nyempil di antara 30 dan 300, makanya sekilas saya mengiranya angka 200! Setelah bertahun-tahun menjadi pemakai setia operator ini, dengan alasan 95% karib dan kerabat yang nomor kontaknya ada pada saya juga pengguna operator ini, baru kali ini saya konyol begini karena lengah. Sekilas terlihat seperti jebakan saja karena angka 2000 ditulis setelah angka 300, ya.

Yah, mau mengingatkan saja kepada khalayak supaya hati-hati, jangan mengulangi kekonyolan yang telah saya lakukan. Pastikan mata Anda benar-benar awas, dan kesadaran sedang penuh-penuhnya ketika membeli paket dari operator telekomunikasi.


Makassar, 29 Februari 2016


Share :

17 Komentar di "Hati-Hati Memilih Paket Operator Telekomunikasi"

  1. kalo duu saya sering beli paket sms,sekarang udah g pernah lg mbk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya masih memelihara tradisi lama, Mbak wkwkwk

      Delete
  2. Lagian mbak masa sekarang ini masih ada sih SMS, kan ada gantinya BBM, WA, Line dll
    Btw terimakasih infonya,,, sekilas memang spt jebakan batman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas Budhiii, saya masih "mempertahankan tradisi", soalnya :v

      Delete
  3. berarti harus lebih teliti ya mbak, terima kasih sudah diingatkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak Lid. TErima kasih juga sudah membaca

      Delete
  4. ya ampun mba... sengaja banget ya 2000-nya nyempil bgitu ckckck...

    ReplyDelete
  5. yang penting teliti ya mba... ga liat sekilas-sekilas..he2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, gara tidak teliti itulah saya terpedaya, Mbak

      Delete
  6. Saya tu tiba2 dikasi SMS pemakaian paket inet. Pdhl di rumah pake provider inet, gk manfatin provider seluler. Kepotongnya lumayan, akhirnya jd males isi pulsanya. Mau dibuang nomernya sayang. Blm sempet jg komplen hehehe. Untung pake dual sim.

    ReplyDelete
  7. iya ya, knp angka 2000 gak ditaruh di bawah? ini semacam jebakan betmen ya mba

    ReplyDelete
  8. Baru tau kalo ada jebakan operator macam ini. -,-

    Saya udah lama gak pake paket SMS. Bertahun-tahun yang lalu, soale udah jarang SMS-an

    ReplyDelete
  9. 2000 sms sehari bisa bikin tangan keriting

    ReplyDelete
  10. iya nih, operator nakal suka nyedot pulsa juga kadang-kadang

    ReplyDelete
  11. Biasanya kartu m3 nih yg sering menjebak kek gini

    ReplyDelete

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya. Tapi komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^