Giveaway Senangnya hatiku: Entertaining Afyad

Si bungsu Afyad kalau lagi bete, ada saja ulahnya. Marah-marah tak karuan. Merengek terus. Tunjuk sesuatu tapi kalau dikasih dia menolak sambil marah-marah. Dikembalikan ke tempat semula, marah lagi. Diberi lagi, eh marah lagi. Bikin orang mati gaya menghadapinya.


Menjelang ashar, dua hari yang lalu, ia bete lagi. Pemicu awalnya, ingin ikut neneknya keluar rumah padahal sedang hujan. Belum lagi, Affiq tak henti mengisenginya, Athifah pun sesekali menggodanya. Sebal sekali ia. Selain tunjuk-tunjuk gelas berisi teh, Afyad juga menunjuk gerendel. Dipasang gerendel yang ditunjuknya, ia marah. Dilepas, marah juga. Dipasang lagi, marah lagi. Dilepas, eh marah lagi. Kalau ada benda yang bergeser dari posisi semula, ia marah-marah pula. Dikasih susu, tak mempan membujuknya. Betul-betul bingung menghadapinya.

Akhirnya ia kelelahan, tertidur dengan posisi duduk, wajahnya menelungkup di tepi meja makan. Karena khawatir ia terjatuh, saya berusaha menggendongnya. Marah lagi ia, meronta dalam gendongan saya. Saya bawa paksa ke ruang TV. Menangis. Pakaian dan badannya sudah penuh pipis. Mau diganti, tidak mungkin dalam keadaan seperti itu. Bisa tambah mengamuk dia. Kalau ada laptop, kerewelannya bisa dihentikan dengan benda itu. Tapi kali ini laptop sedang dibawa papanya mengajar.

Saya lalu memperlihatkan padanya baju yang biasa dipakainya bepergian. Tangis Afyad mereda. Lalu ia mengambil sendiri celana yang biasa dikenakannya saat keluar rumah. Saya mengganti bajunya. Tangisnya berhenti. Afyad pasti berpikir hendak diajak bepergian.


Saya berganti pakaian, berjaga-jaga kalau-kalau nanti Afyad inginnya mengambil jalan memutar saat pulang dari warung sebelah. Saya memang hendak membawanya ke warung tetangga di sebelah barat rumah, letak warung itu hanya diantarai oleh sebuah lorong kecil dengan rumah kami. Mudah-mudahan dibujuk dengan camilan murah-meriah bisa menyenangkan hatinya.

Usai bertransaksi dengan pemilik warung, saya mengajaknya pulang. Afyad menolak, ia menunjuk ke arah selatan. Tak apalah, saya pikir. Mungkin ia mau mengambil jalan sedikit memutar. Kami berjalan kaki sejauh 20 meter ke arah selatan. Tiba di pertigaan, saya mengajaknya berbelok, ke arah timur. Afyad tak mau, ia merengek lagi.

Waduh, alamat harus ke A Mart ini. Sepertinya ia hendak ke A Mart. Beberapa kali Afyad minta diajak ke A Mart. Dengan Ato’nya (kakeknya), ia pernah minta dibawa ke sana dan menunjuk sebungkus camilan besar. Diganti dengan yang berukuran kecil ia tak mau. Untung Ato’nya bawa uang. Dengan saya, ia pernah minta dibawa ke A Mart. Saat itu ia malah tidak berminat kepada satu pun barang yang terpajang di sana. Mungkin kali ini ia mau jalan-jalan ke sana lagi.

Maka kami pun berjalan kaki sejauh 100 meter ke arah selatan. Tiba di pintu A Mart, Afyad enggan masuk. Saya tarik tangannya, ia tetap tak mau. “Syukurlah, mungkin ia mau diajak pulang,” pikir saya. Saya mengajaknya menyeberang jalan menuju utara, ke arah rumah. Ia menolak dan menunjuk ke arah barat. Olala, ia mau dibawa ke rumah tempat acara ulang tahun Humaira, di mana ia dibawa lima hari yang lalu! Tak mungkinlah ke sana. Humaira tak ulangtahun tiap hari. Lagi pula itu rumah nenek Humaira. Saya tak kenal dengan neneknya. Kalau ibu Humaira saya kenal tapi Humaira dan ibunya tak tinggal di situ.

Saya menggendongnya, membawanya kembali menyeberang jalan. Afyad memberontak. Hendak membawanya kembali pulang ke arah utara, Afyad merengek keras. Ia tahu sekali jalan pulang. Saya memutar otak. Afyad pernah bete dan membuat papanya harus membawanya pulang melalui lorong lain. Ah, barangkali ia mau ke sana.

Afyad tak menolak sewaktu saya menuntunnya jalan. Kami berjalan kaki ke arah timur sejauh lebih dari 100 meter. Tiba di mulut lorong, saya mengajaknya masuk lorong, menuju utara (posisi rumah di sebelah utara). Afyad mogok. Ia mulai merengek. Tangannya menunjuk-nunjuk ke arah timur.

O em ji. Dia mau pergi lebih jauh lagi? Walau sudah mulai lelah melayani tingkahnya, untungnya saya masih punya cadangan tenaga. Tapi pergi lebih jauh lagi? Ke mana? Tak mungkin. Langit sedang berwarna kelabu. Hujan bisa turun kapan saja. Kami tak membawa payung dan saya hanya membawa uang sebanyak tiga ribu rupiah!

Saya mencoba menggendongnya dengan paksa dan berjalan ke arah utara. Badan Afyad bergolak keras hingga merosot turun dari gendongan. Saya coba menggendongnya lagi, merosot lagi. Afyad menangis. Tanpa saya sadari, aktivitas saya dan Afyad di mulut lorong menghalangi beberapa kendaraan yang hendak lalu-lalang. Untungnya kendaraan-kendaraan itu sedang melambatkan lajunya. Bila tidak, kami tentu sudah terserempet.

Ampun, Tuhan. Apa yang harus saya lakukan? Anak ini tak mau pulang. Ia tahu sekali jalan pulang! Hati saya terus beristighfar. Saya butuh suntikan kesabaran dari Sang Mahapencipta di situasi krusial ini. Saya masih harus berkompromi dengan balita ini. Ia tak mau pulang, lantas kami harus ke mana?

Saya mencoba melangkah masuk lorong. Sekitar 15 meter dari tempat kami berdiri ada warung. Mungkin saja Afyad mau jajan lagi. Afyad menolak. Ia tetap ngotot pergi lebih jauh. Saya kembali memutar otak. Pandangan saya jatuh kepada Toko M yang menjual aneka keperluan bayi dan anak-anak. Saya mengenal suami-istri pemilik toko itu karena sudah biasa belanja di situ sejak 11 tahun lalu. Hm, boleh dicoba. Mudah-mudahan saja saya bisa menenangkan Afyad di sana dan duduk sebentar untuk meredakan penat di badan.

Kami menyeberang jalan ke arah selatan. Begitu masuk, saya langsung duduk di bangku dekat pintu masuk. Pasangan suami-istri pemilik toko sedang melayani pembeli. Afyad diam, ia kelihatan senang. Syukurlah.

Ci’, Saya numpang duduk ya. Anakku lagi bikin perkara ini. Dia tidak mau pulang,” saya meminta izin pada pemilik toko.
Pasangan suami istri itu mengangguk dan tersenyum ramah.
“Mau jalan-jalan tawwa[1],” sapa sang suami ramah pada Afyad.
“Iya, mau jalan-jalan. Saya kira dia mau ji dibelikan jajan, ternyata tidak,” ujar saya.

Kami berbincang sejenak. Afyad berjalan-jalan di sekitar saya, mengamati keadaan toko itu. Karena melihatnya sudah tenang, saya pun pamit pulang. Tiba di mulut lorong, Afyad ngambek lagi. Ia meronta lagi dalam gendongan saya. Walah, bisa-bisa saya pingsan di tengah jalan bila menggendongnya dalam keadaan seperti ini. Rumah kami tidak begitu jauh, hanya sekitar 300-an meter lagi, tapi tak mungkin saya kuat menggendong Afyad yang meronta sepanjang perjalanan.

Muncul ide untuk naik bentor (becak bermotor) yang lagi parkir di mulut lorong.
Daeng, masuk dalam nah. Dekat masjid Bani Haji Adam Taba’. Berapa?” tanya saya pada pengemudi bentor.
Kita’[2] mi, berapa kita’ mau bayar?” pengemudi bentor itu malah balik bertanya.
“Tiga ribu. Mau?” tawar saya.
Pengemudi bentor itu mengangguk.

Afyad tak menolak dinaikkan ke atas bentor. Sepanjang perjalanan ia diam. Rupanya ia menikmati perjalanan singkat menuju rumah di atas bentor. Alhamdulillah lah.

Sampai di rumah, rasanya tenaga saya terkuras. Low bat. Namun melihat senyum cerianya dengan camilan di tangan, hati saya terhibur. Senang rasanya, segala penat terbayar. Entertaining Afyad is done.

Makassar, 13 Januari 2013
Tulisan ini diikutkan Giveaway “Senangnya Hatiku”



Silakan juga dibaca:





[1] “Tawwa” tidak memiliki arti khusus. Dalam percakapan ini kurang lebih berarti, “Mau jalan-jalan ya.” Pemakaian lain, misalnya: “Cantik, tawwa,” berarti “Memang cantik”. Dalam dialek Makassar, istilah ini sering dipakai, seperti juga partikel di’, mi, ji, pi, bela.
[2] Kita’ = anda


Share :

43 Komentar di "Giveaway Senangnya hatiku: Entertaining Afyad"

  1. "tawwa" td saya pkr artnya tawaf lho Mbak [keliling].

    Sukses ya Mbak, sukses juga entertan Afyad tuh

    ReplyDelete
  2. Hilang penat kita ya Mbak :) Salam buat Afyad, sekalian titip ciummmm dech ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm lumayan hilang, tdk hilang2 amat sih sebenarnya Yunda hihihi

      Delete
  3. untung bisa tenang ya mbak sampai rumah, jadi lega...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas Agus, untungnya sampai rumah tidak bete lagi :D

      Delete
  4. Anak pintar ya :D. Bisa mengetahui mana jalan mau pulang mana jalan mau pergi.

    ReplyDelete
  5. Alhamdulillah...., akhirnya Afyad mau pulang dengan naik bentor ya, Mbak. Sebuah pengalaman sekaligus kesabaran dalam mendampingi anak-anak yang luar biasa. Maka, secara resmi artikel tersebut saya nyatakan TERDAFTAR.

    Makasih banyak ya, Mbak. Salam hangat persaudaraan dari Jogja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Usaha bersabar tepatnya, mas Akhmad :D
      Ibunya masih harus banyak belajar sabar. Anak2 memang tempatnya belajar sabar :)

      Delete
  6. yakin deh, kisahnya Afyad ini pasti bisa bawa kemenangan,
    jangan galau lagi ya afyad, hehe..

    ReplyDelete
  7. Sulitnya mengalihkan perhatian anak kecil ya, Mbak. Kemauan yang tidak dituruti, akan membuat mereka kesal, bahkan cenderung bertindak brutal. Hehe...
    Berarti udah tau triknya nih, dengan modal Rp 3.000 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarangtahu triknya, tapi berharap tidak terulang lagi kakaakin :D

      Delete
  8. ketika sikecil anak saya merengek seperti itu, itu pertanda dia lapar, minta perhatian ato kalo berkenajutan dan terus menerus berarti ia ngantuk berat pingin tidur. Begitulah anak-anak, masing-masing memiliki cara tersendiri dalam mengekspresikan keinginannya. Kita orang tua mesti sabar menghadapinya, seperti yang telah Mbak Niar lakukan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Pak, begitu anak2. Mesti ditebak2 kemauannya dandicari triknya :)

      Delete
  9. wah, sepertinya Afyad cuma mau naik bentor... hehehe... sukses ya Mbak GA-nya..

    ReplyDelete
  10. biasa tawwa anak cowok bunda, mau jalan2..hehe

    #maklum sy kecil katanya jg sering merepotkan ortu..hehe

    bundanya harus lebih sabar, smg bunda anak2 ku kelak juga mampu, amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paling tidak mencoba bersabar. Karena utk benar2 sabar itu susah hiks.
      Aamiin, mudah2an ...

      Delete
  11. wah, si adek kecil ini nampaknya pintar kali ya mbak ... bundanya pasti mendidiknya dengan kasih sayang ,...

    ReplyDelete
  12. menghadapi anak kecil memang harus extra sabar ya kak niar, suskes giveawaynya :)

    ReplyDelete
  13. bener2 harus sabar ya mbak kl sm anak tp seneng bgt kl liat mereka tersenyum.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, senyum mereka pelipur hati, menyejukkan :)

      Delete
  14. Mungkin si Afyadnya lagi bete dirumah kali Mbak, pengen diajak jalan-jalan sama Bundanya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak. Masalahnya, dia maunya tiap hari. Bahkan sehari bisa berkali2. Mana kuat .. hiks ...

      Delete
  15. hehehe.... Afyad..Afyad!
    Suatu saat kelak, ceritakan ini padanya Niar, dan lihat lah senyum gelinya nanti, hihi.

    eh iya, sukses untuk GAnya yaaaa!

    ReplyDelete
  16. memang harus sabar menghadapi anak yang rewel

    ReplyDelete
  17. adduuhh,,tingkah Afyad sama bgd dg Alva. mudah merajuk mudah ngambek mudah ngamuk...dan bru sore ini mimi alami lg,,sumpah bun, ga sabar bgd...tp berusaha tabah2in aja, apalgi depan org ramai...hikkkzzzz

    ReplyDelete
    Replies
    1. ehhh iya. sukses GA nya ya bun,,,kebahagiaan sekecil apapun yg diberikan anak, spt air es yg mendinginkan kepala yg sdg panas yak ahahah

      Delete
    2. Dede Alva bikin apa lagi kerjain Miminya? :D
      Mungkin karena Miminya kerja ya jadi nyari perhatian?
      Makasih Mimi :)

      Delete
  18. Aduh bener2 Afyad pengen diajak jalan2 tuh mbak :)

    ReplyDelete
  19. Memang terkadang membawa jalan berkeliling sang buah hati termasuk dalam aktivitas non formal yang sangat menyenangkan. Cuma ya itu tadi, resiko terbesarnya adalah kita harus mengikuti kemauan si kecil. Sambil jalan tinggal main tunjuk sana sini saja, yang gendong nih ngos-ngosan. Hehehehe... Btw, selamat sebelumnya karena blog ini telah terpilih menjadi salah satu pemenang. Jangan pernah bosan untuk berbagi yach... :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyaris kehabisan nafas tapi senang hehehe. Makasih :)

      Delete

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya. Tapi komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^