3 Hal di Wajah Makassar Tercinta


Sehari sebelum Idul Fitri, saya melewati beberapa ruas jalan di kota tercinta ini untuk beberapa keperluan. Perhatian saya tertarik kepada 3 hal yang amat mewarnai Makassar dan mengabadikannya di beberapa titik di Makassar sebagai berikut:

Kanalku Sayang Kanalku Malang

Sampah mewajahi kanal
Tinggal amat dekat dengan kanal tak menjamin daerah kami bebas banjir. Pendangkalan yang terjadi pada kanal menyebabkan air cepat sekali meluap ketika curah hujan cukup deras tercurah dalam tempo satu jam saja.

Makassar sebenarnya memiliki tiga kanal primer yang alirannya membelah kota yakni kanal Pannampu, Jongaya, dan Sinrijala dengan panjang keseluruhan sekitar 40 kilometer. Sementara kanal tersier atau kanal kecil memiliki panjang 3.200 km. Rumah kami sangat dekat dengan kanal Jongaya, hanya sekitar 200 meter jaraknya.


Kanal yang seharusnya bisa mencegah banjir, sekarang ini sudah tak berfungsi maksimal. Pasalnya, telah terjadi pendangkalan. Pengerukan kanal sudah harus dilakukan tetapi sepertinya tak bisa dalam waktu dekat karena masalah anggaran. “Pengerukan tidak akan bisa dilakukan jika hanya mengandalkan APBD Kota Makassar dan APBD Sulsel. Anggarannya memang ada, tetapi tidak seberapa,” begitu ungkap  Irwan Intje - anggota Komisi D Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Sulawesi Selatan[i].

Akhir-akhir ini sampah tampak makin menyemarakkan kanal. Entah bagaimana jadinya musim penghujan berikut jika hal ini terus terjadi.

Di mana-mana ... sampah!

Sampah di Wajah Kota

Di pinggir jalan

Menyusuri sekitar 10 kilometer ruas-ruas jalan di Makassar tak luput dari memandang sampah di mana-mana dalam berbagai bentuk.

Bahkan sekitar bak pembuangan sampah pun dikelilingi oleh sampah. Saya sempat heran, mengapa orang tak membuang sampah di dalam bak, hanya meletakkannya di sekitarnya?

Kemudian benak saya menjawab sendiri pertanyaan itu, “Mungkin anak-anak kecil yang disuruh oleh ibu mereka membuang sampah.”

Saya tahu, di sekeliling saya banyak ibu rumahtangga yang bangun sebelum ayam berkokok untuk memulai rutinitas mereka dalam melayani keluarga, tanpa asisten yang membantu. Dimulai dari menyiapkan sarapan, mengurus anak-anak, mencuci piring, mencuci pakaian, menjemur, membersihkan rumah, ke pasar, masak untuk makan siang, cuci piring lagi, memunguti pakaian kering yang dicuci tadi, menyiapkan makan malam, cuci piring lagi, dan lain-lain yang tentu saja butuh waktu tak sedikit dalam merampungkan semuanya.


Jika ada di antara anak-anak mereka yang bisa disuruh membuang sampah, anak-anak inilah yang berjalan kaki atau naik sepeda ke tempat pembuangan sampah. Tinggi bak sampah tak memungkinkan mereka untuk membuang sampah ke dalam bak. Saya sendiri butuh ancang-ancang khusus sebelum melempar kantong kresek berisi sampah ke dalam bak yang tinggi, apalagi anak-anak itu. Bagaimana pula bila kantong sampah mereka berat, tentu lebih mudah meletakkannya di dekat bak sampah.

Maka dengan keadaan Makassar tercinta seperti ini, kapankah adipura bisa kita raih?

Sampah berkeliaran di sekitar bak
Di tepi jalan, di tikungan jalan "ia" ada
Sampah dalam berbagai bentuk


Pengemis Juga Manusia

Mereka bercengkrama
Akhir-akhir ini, pengemis banyak terlihat di taman kota jalan Sultan Hasanuddin dan di beberapa tempat di Makassar. Seperti sedang booming saja. Saya pernah melihat mereka berduyun-duyun, entah dari mana, menuju ke suatu tempat.

Foto-foto ini diambil di taman kota Sultan Hasanuddin, dalam sudut berbeda dan memotret orang-orang yang berbeda:

☼☼☼

Makassar yang marak oleh ketiga hal di atas, kini sedang marak dengan poster/baliho laki-laki/perempuan berpose apik yang mengusung logo berbagai partai politik di atasnya.

Mudah-mudahan ada solusi yang baik dan manusiawi untuk ketiga hal ini (dari mereka dan dari kita semua).

Makassar, 23 Agustus 2012

Silakan juga dibaca:






[i] Sumber: artikel berjudul “Makassar Butuh Bantuan APBN untuk Keruk Kanal” di http://makassar.antaranews.com/


Share :

28 Komentar di "3 Hal di Wajah Makassar Tercinta"

  1. Masalah sampah dimana2 sama aja ya mbak, di kotaku juga masalah sampah di sungai dan lingkingan memang perlu perhatian khusus. Perlu ditingkatkan kesadaran membuang sampah pada tempat sampah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ... kesadaran diri sendiri sangat penting. Yang edih kalo orang2 lain gak sadar2 hiks

      Delete
  2. sayang sekali ya banyak sampahnya mbak, dijakarta juga begitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makassar kalo begini, sebentar lagi bakal menyaingi Jakarta mbak Lid :(

      Delete
  3. Sampah itu masalah bagi semua wilayah. Rasanya hanya wilayah2 kecil (RT, kelurahan)yg mengelola sampah dengan baik. Sayangnya, itu tidak diteladani oleh wilayah2 kecil lainnya.

    Mampir di sini..
    Mohon maaf lahir batin kak.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih .... sampahhhh ...

      Maaf lahir batin juga Fi :)

      Delete
  4. Kanal yang kotor, Sampah berserakan, Bak sampah tak berfungsi....., Bukti dari "Merawat lebih sulit dari membuat"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Pak. Dan kali ini: "mempertahankan jauh lebih mudah daripada tidak"

      Delete
  5. Saya pernah melihat sampah (bungkus nasi, botol minuman dll) berserakan di lokasi berlangsungnya DEMO.
    Saya heran padahal peserta demo adalah mereka orang-orang idealis yang menginginkan kebaikan...., tetapi mereka justru meninggalkan sampah...

    Gimana ini (???)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itulah kacaunya kebanyakan pendemo Pak. Atau jangan2 mereka orang bayaran? Karena banyak pendemo, ngaku mahasiswa idealis tapi minta bayaran lho.

      Delete
  6. ternyata bukan hanay jakarta yang merubah sungainya menjadi tempat pembuangan sampah...kondisi yang memprihatinkan dan sedikit aksi untuk menyadarkan masyarakat dari bahaya membuang sampah ke sungai, akibatnya anak2 jaid terbiasa dengan habit ini...

    ReplyDelete
  7. Gila... sampahnya serem...
    Di kali di Jakarta juga gitu sih @.@
    Gemes deh aku kalo liat orang buang sampah sembarangan... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan sampai di sini jadi kayak Jakarta Na. Macetnya sudah mulai mirip tuh T_T

      Delete
  8. sampah dan gepeng memang problem makassar ya kak. semoga nanti terpilih pemimpin yang peduli dengan kedua hal ini.

    Kelihatannya memang hal kecil tapi sangat berpengaruh. buktinya sudah jelas ada di foto. masyarakat kurang peduli dgn kebersihan umum, saya sering kesal lihat orang yang buang sampah dari jendela mobil atau meninggalkan sampahnya di bawah bangku pete-pete. mereka hanya ingin dirinya yang bersih tidak peduli dgn kebersihan umum. we need a change. #gerakankotamakassarbersih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu menyebalkan sekali. Seringkali mobilnya keren, orang2nya wangi koq nyampah sembarangan di'?

      Delete
  9. Prihatin ya Mbak, makin kesini, sampah makin jadi masalah, pengemis makin meraja.

    Semoga ada solusi dari kita dan dari mereka, Aamiin YRA

    ReplyDelete
  10. kadang sedih juga ya mbak kalo melihat sampah berserak di mana-mana, apalagi musim penghujan juga segera datang. semoga segera ada penyelesaian terbaik dari semua ini ya mbak.

    selamat lebaran juga ya mbak, maaf baru mampir kemari..maaf lahir batin ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mami Zidane :|

      Sama2 mbak ... maaf lahir batin ...

      Delete
  11. sampah kayaknya dah jadi masalah umum di kota besar
    cuma sebagai orang luar yang hanya bisa dapat berita dari media, asal dengar kata makasar yang pertama kali kepikiran adalah tawuran
    efek media, jadi maap kalo salah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap.... masalah umum ....
      Sayangnya mas Rawins benar. Tawuran menjadi trade mark kami gara2 media ...

      Delete
    2. bukan cuma media, pemikiran sebagian dari kita juga perlu diluruskan lebi lanjut. kita seringkali merasa cukup mendapat satu informasi,tanpa merasa perlu croscek sudah ambil kesimpulan. jangankan kalangan awam, blogger saja yang harusnya lebih luas sumber informasinya masih banyak banget yang tidak open mind.
      kita sering lupa kalo otak kita memang diciptakan untuk menggeneralisir masalah. contohnya kalo ada berita banjir di jakarta, langsung kita berpikir kalo seluruh jakarta kebanjiran. padahal cuma di satu dua wilayah yang luasnya hanya sepersekian persen dari luas jakarta
      kayaknya sih begitu

      Delete
    3. Sampai beberapa waktu yang lalu di sini ada gerakan “Makassar Tidak Kasar” lho mas Rawins gara2 masyarakat kami terganggu dengan image buruk itu.

      Pernah, setelah ada berita tawuran, seorang teman suami saya dari pulau lain sampai “ngomel” di FB suami. Katanya, “Apa kalian tidak malu?” bla8 .. waduh, memangnya suami saya bagian dari tawuran itu apa? Hehehe

      Waktu merantau, saya dan suami sering dapat pertanyaan dan pernyataan dari sekeliling (suku kamoi amat minoritas di sana) yang rada2 ndak enak, misalnya bahwa orang Makassar itu kasar2, sampai pertanyaan seramai apakah Makassar. Bahkan waktu Habibie jadi presiden, ada komentar2 miring yang bernada SARA, kacau .... :D

      Iya benar, kita cenderug menggenarilisir. Teman saya (waktu di perantauan) kalo melihat masyarakat setempatt dan menurut mereka ada kesan negatif, langsung deh dicap, “Orang di sini koq begitu ya ...” bla8 ... tdk enak mendengarnya. Sy bilang saja, “Di mana-mana ada orang begitu, biar bukan di sini. Orang baik pun di mana2 ada” ... Saya sangat paham ini karena kedua orangtua saya berbeda suku (tapi masih sama2 di Sulawesi)

      Delete
  12. masalahnya sederhana kok masalah sampah ! Getok aja kepalanya yang buang lagi kalau sudah di bersihkan :D

    ReplyDelete
  13. silahkan baca http://www.ujungpandangekspres.co/erwin-kallo-berhenti-pamer-prestasi/
    bentuk kritikan lain dari inti tulisan pada blog ini.

    ReplyDelete
  14. Mungkin kotak sampahnya sering penuh gak cepat diambil sehingga tumpah yg pada achirnya terbiasa membuang diluarnya saja.Cara mengatasi persoalan sampah itu sebenarnya sama skali tdk sulit dan mesti berhasil,bila berkenan (buka)http://teknologitpa.blogspot.com

    ReplyDelete
  15. hmm kanalnya gak kalah deh sama di ciliwung :D

    ReplyDelete

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya tapi jangan tinggalkan link hidup. Oya, komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^