Tentang Ayam Goreng Bau di Restoran Terkenal



Awalnya tulisan Tentang Ayam Goreng Bau di Restoran Terkenal ini saya publish di Kompasiana. Tak terduga, tulisan ini menembus angka lebih dari 1000 (pembaca) pada saat ini sejak di-posting lewat tengah malam tadi.
Untuk berbagi kepada khalayak, agar menjadi bahan pelajaran. Bukan untuk menyerang merek dagang tertentu. Harapan saya, ke depannya pihak restoran mampu memberikan penyelesaian masalah yang bijak.


*****

Menembus angka 1020


“Ayo pulang, sudah maghrib!” seru saya kepada anak-anak yang sedang asyik bermain.
Saya kemudian membereskan barang-barang, berupa kemasan ‘kenang-kenangan’ dari kerabat yang mengadakan pesta ulangtahun anaknya di restoran ayam goreng itu.
Tiba-tiba seorang bapak yang sedang duduk bersama istri dan anak-anaknya di dekat saya berkata, “Bu, coba dicek ayamnya. Ayam saya bau, tadi juga banyak yang komplain. Ini, saya baru tukar ayamnya. Tapi kelihatannya sama saja. Yang ini pun bau.”
Saya memperhatikan kantung-kantung plastik berisi ayam goreng dan minuman di tangan saya.
Bapak itu melanjutkan perkataannya, “Coba dicek, Bu. Tukar saja ayamnya. Kasihan kalau dibawa pulang, di rumah juga tidak bisa dimakan. Percuma.”
Betul juga. Daripada dibawa pulang dan ternyata memang tidak bisa dimakan, kasihan anak-anak.
Saya membuka satu bungkus, dan merobek ayamnya.
“Coba dicium, Bu,” kata bapak itu.
Saya mencium aroma ayam goreng itu. Baunya memang agak lain.
Saya kemudian membuka kemasan-kemasan yang lain. Ada satu ayam yang parah, di dalam dagingnya masih ada warna kemerah-merahan. Saya cium aromanya. Iiiih, agak bau memang. Saya periksa lagi ayam-ayam yang lain, salah satunya kelihatan seperti agak berlendir.
Saya memperlihatkan ayam goreng bau yang dagingnya masih kemerahan itu kepada bapak itu dan istrinya. “Iya Pak. Ayam Saya juga tidak bagus.”
“Tukar saja Bu, bisa koq,” tukas bapak itu.
Saya pun mengembalikan ketiga potong ayam goreng itu di tempatnya dan membawanya menuju service counter. Saya memberikan ayam itu dan menyampaikan keluhan kepada salah seorang waitress. Sang waitress menerima bungkusan-bungkusan itu tanpa sepatah kata pun. Ia membawanya ke dalam.

Tulisan ini tidak saya sangka masuk headline di Kompasiana

Di dalam, terlihat kasak-kusuk seorang pegawai perempuan yang dari pakaiannya kelihatan posisinya di atas waitress, dengan dua orang pegawai laki-laki berdasi. Kedua laki-laki berdasi ini pun kelihatannya bukan waiter, sepertinya posisi mereka di atas waiter.
Seorang ibu dengan dandanan apik yang baru saya sadari kehadirannya, mengajukan komplain kepada seorang pegawai laki-laki berdasi yang tergopoh-gopoh keluar dari service counter.
“Ayam Saya bau, Pak. Tadi Saya makan, rasanya lain,” komplainnya.
“Masih bagus itu, Bu,” kata si pegawai berdasi. Dari pembicaraan orang-orang yang berdiri hanya sekitar dua langkah dari saya itu, kedengarannya bapak berdasi itu tak mau begitu saja dicela. Ia mencoba membela diri dengan argumen yang terdengar lemah.
Saya merasa terusik. Saya pun mencoba bersuara dengan agak keras, “Ayam Saya juga bau, Pak. Saya tadi menerima paket ulangtahun.”
Ibu dengan dandanan apik itu berujar, “Saya tidak makan paket ulangtahun. Saya beli sendiri.”
Entah apa lagi yang dikatakan pegawai berdasi itu, pikiran saya terpecah dengan kehendak memperhatikan keadaan di service counter. Memperhatikan nasib bungkusan yang saya komplain.
Si mbak – pegawai perempuan itu keluar dari dapur.
Ibu dandanan apik mengulangi komplainnya kepada si mbak. Si mbak mengatakan, ayam penggantinya sedang dimasak.
Saya juga mengutarakan kepadanya komplain saya.
Wajahnya kelihatan tegang.
Tanpa senyum, ia hanya berkata, “Iya, sebentar Bu.”
Tak berapa lama kemudian, seorang ibu berjilbab hitam mendekat. Rupanya ia mengajukan komplain yang sama, “Ayamnya bau!” kepada si mbak itu.
Merasa mendapatkan teman, ibu dandanan apik mengulangi lagi komplainnya. Ia menyatukan pendapat dengan ibu berjilbab hitam.
Saya menanyakan kepada si mbak, “Masih lama ya?”
Si mbak menjawab, “Yang ulangtahun sebentar, Bu.”
Dalam dialek Makassar, kalimat ini maksudnya, yang mendapatkan paket ulangtahun belakangan baru ditangani.
Kepada ibu dandanan apik, ia menawarkan apakah ayam goreng baunya hendak diganti dengan jenis makanan lain.
Saya masih memelototi si mbak, berharap masih bisa mendapatkan penyelesaian.
Lalu ia menoleh kepada saya dan mengulangi perkataannya, “Yang ulangtahun, sebentar Bu.”
“Oh, rupanya ia hendak melayani ‘yang membeli sendiri ya, baru setelah itu yang gratisan’,” saya membatin.
Oke, saya masih menunggu. Tapi mata saya mulai gelisah melihat jam dinding di dalam sana. Jam itu menunjukkan pukul 18.30. Saya sedang berhalangan shalat, tapi Affiq harus shalat maghrib.
Bapak yang tadi menyarankan kepada saya untuk menukar ayam goreng bau itu menghampiri service counter. Sambil memperlihatkan kemasan ayam goreng yang dipegangnya ia berkata, “Yang ini juga bau. Kalau ditukar masih bau begini sudahlah, lebih baik tak usah saja.” Ia menggeletakkan bungkusan ayam goreng bau itu dan kembali ke mejanya.
Saya mulai menimbang-nimbang, apakah hendak menunggu atau pulang saja. Athifah datang dari arah tempat bermain. “Ma, pipis,” katanya.
Saya membawa Athifah ke kamar mandi.                  
Keluar dari kamar mandi, saya kembali ke service counter. Ibu dandanan apik sudah mendapatkan pengganti ayam goreng baunya. Waduh kapan giliran saya? Saya gelisah. Keinginan untuk pulang semakin besar. Si mbak dari tadi masih berdiri membelakang saja, sedang mengerjakan sesuatu rupanya.
Tak ada yang bisa ditanyai, semuanya kelihatan sibuk dan tegang.
Akhirnya saya memutuskan memanggil anak-anak dan berkemas.
Kerabat yang mengadakan pesta masih ada. Kepadanya saya memberitahu kejadian ayam goreng bau itu.
Ia mengiyakan dan berkata, “Sorry ya. Sudah ganti?”
Saya balas berkata, “Tidak apa-apa. Tidak usah ah, lama sekali. Bukan hanya paket ulangtahun yang bau, tadi ada yang beli sendiri juga begitu. Dan tadi Saya lihat mereka tidak mengeluarkan ayam goreng lagi. Sepertinya yang dimasak tadi begitu semua.” Memang, saya mendengar ada seorang pembeli yang berkata, “Ayamnya habis,” kepada kawannya setelah dari service counter. Padahal tidak pernah ada istilah ‘ayam goreng habis’ di restoran ayam goreng.
Saya pun pamit pulang.
Lebih baik mengejar waktu maghrib untuk anak saya daripada menunggu jatah pengganti ayam goreng paket ulangtahun yang tidak tahu kapan datangnya karena sepertinya yang diladeni terlebih dulu yang membeli langsung di service counter sementara ibu berjilbab hitam itu masih berdiri di sana.
Mudah-mudahan kerabat yang mengadakan hajat mendapatkan ganti rugi yang sesuai dari pihak restoran karena ia telah mengeluarkan dana yang tak sedikit untuk hajatan ini dan semoga pihak restoran mengerti ada hal yang tak dapat diganti rugi, yaitu rasa malu terhadap tetamu yang menghadiri pesta.
Makassar, 5 November 2011
*Kejadian di restoran *** di suatu mal, Makassar menjelang maghrib
Selamat hari raya idul adha. Tulisan ini saya tulis apa adanya, dengan jujur. Tak mungkin saya tambah-tambahi karena tak ada untungnya bagi saya, apalagi esok adalah salah satu hari raya saya.

Share :

6 Komentar di "Tentang Ayam Goreng Bau di Restoran Terkenal"

  1. wah... quality control nya dimana??
    apalagi sikap pelayannya... seharusnya untuk restoran cepat saji dengan nama yang sudah besar bisa lebih professional melayani komplain pelanggan.
    tapi emang di mks beberapa kali saya jg mendapati beberapa pelayan ataupun front office yg kurang bisa melayani customer, mulai dari raut wajah yang kurang menyenangkan sampi dengan tutur kata yang kurang respek pada pelanggan yang tidak kelihatan 'perlente' hiks..

    ReplyDelete
  2. fast food, ya? that's why i hate fast food. mau bersih juga tetap aja nggak sehat :S
    semoga denga kejadian ini pemilik resto lebih hati2 lagi dalam mengontrol kualiats bahan baku makanannya. tapi aku yakin kok, kejadian seperti ini memang pasti ada, tapi nggak banyak karena mereka kan resto besar (franchise, ya?, pasti mereka berusaha menjaga nama baik perusahaan. salah2 izin resto mereka dicabut.

    ReplyDelete
  3. saya juga pernah mengalami mba. kmi membeli biasa, dan ketika komplen sempat diabaikan. tapi dmi mendengar suara stereo mamak saya waktu itu, dengan cepat mereka ganti.
    sebel sih kenapa harus pake suara naik berapa oktaf baru dilayani kan :(

    hmm 3huruf y? sepertinya pengalaman saya di situ juga deh.

    ReplyDelete
  4. @Dunia Kecil Indi:

    Iya, saya yakin masih banyak yang menjaga kualitasnya. Kasihan juga, nila setitik rusak susu sebelanga. Kejadian ini bisa saja terjadi di mana saja. Di merek dagang mana saja :)
    Makasih sudah berkunjung ya :)

    ReplyDelete
  5. @Nicampernique:

    Penanganan pelanggan di perusahaan2 di negara kita masih banyak yang kayak begitu. Orang mesti menaikkan suara baru diladeni. Kalau kalem2 apa dianggap bisa mereka ladeni dengan seenaknya yah?
    Saya sebenarnya tidak suka dengan cara si mbak di kisah di atas meladeni. Dia memisahkan 'pembeli langsung' dan 'paket ulangtahun' (yang gratisan. Padahal dalam hal ini kerabat yang mengadakan ultah kan sudah bayar?
    Kenapa saya tdk ditanyai, "Ibu mau diganti pakai apa ayamnya?" hayo ... hanya kepada yg berbayar saja ditanyakan seperti itu.

    3 huruf, tapi tidak memiliki huruf yang di urutan abjadnya urutan ke-11 :)

    Makasih sudah berkunjung :)

    ReplyDelete
  6. Wah, begitu ya ...

    Miris bacanya ...

    ReplyDelete

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya tapi jangan tinggalkan link hidup. Oya, komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^