Cerita di Balik Sop Tahu Ceria

Menyediakan makanan bagi putri saya rasanya seperti gambling, apakah dia akan suka atau tidak. Suatu kali saya pernah membuatkan masakan yang saya yakin dia pasti suka karena sebelumnya dia memakan makanan jenis ini dengan lahap ... eh, ternyata dugaan saya salah. Dia hanya mencoba satu kali suapan. Habis itu: A BIG NO.

“Tidak enak, ada tomatnya!” nona mungil ini berkeras. Oh oh oh, betapa kekinya hati ini. Padahal perasaan saya sudah bungah duluan, mengira dia akan memuji masakan saya!



“Yang dulu Athifah makan ji, Nak. Yang Mama bikin dulu ada ji juga tomatnya juga,” setengah mati saya menahan rasa gemas.

“Tidak ada!” dia masih ngotot.

Aarggh, rasanya pengen kunyah panci teflon 😢. Resep masakan yang lalu dengan yang barusan saya masak ini persis sama koq dia bilang beda, sih?

Namun saya tidak patah arang. Ketika dia meminta sendiri makanan yang diinginkannya, saya mencoba membuatkannya. Seperti ketika dia merasakan sop tahu buatan seorang kenalan, dia bertanya, “Mama bisa bikin sop tahu?” Saya langsung mengiyakannya. Saya memang bisa berkreasi dengan sop tahu.

Baru kemarin saya berhasil mengumpulkan bahan-bahan menarik pembuat sop tahu. Ada ayam, kentang, wortel, kol, sosis, bakso ikan “berwajah ceria”, telur ayam, dan bumbu-bumbunya. Masaknya, tentu saja tanpa penyedap rasa. Hasilnya ... alhamdulillah, Athifah suka. Senang sekali rasanya. Bagi saya, melihat reaksi nona mungil itu menikmati Sop Tahu Ceria (saya menamakannya Sop Tahu Ceria), seperti mendapatkan sebuah prestasi!

Stamp fisik terkumpul sejumlah 15 (kanan), bisa tebus casserole Royal VKB
(kiri).
Beberapa produk sponsor bertanda khusus (lingkaran merah) di Alfamart
Alat masaknya, menggunakan casserole yang baru saja saya tebus murah dari Alfamart untuk pertama kalinya setelah dibeli. Panci yang saya gunakan sehari-hari sudah pantas diganti, makanya saya memang berminat sekali dengan casserole ini begitu tahu ada program Kejutan Awal Tahun Alfamart. Panci lama berbahan teflon kepunyaan saya sudah mulai terkelupas padahal menggunakannya sudah sebaik mungkin, pun tidak digosok dengan benda kasar saat mencucinya.

Casserole bermerek Royal VKB ini tutupnya dilengkapi dengan satu lubang sebagai pembuangan uap panas dari dalam panci. Ini yang saya butuhkan juga. Supaya kalau memasak, tutupnya tidak perlu dibuka-tutup lagi. Panci berbahan teflon terdahulu kepunyaan saya yang dibeli dengan harga mahal, tidak memiliki lubang pada tutup kacanya. Saya suka gemas sendiri menggunakannya karena ketika tekanan uap panas besar sekali dari dalam, terpaksa tutupnya harus dibuka supaya air dari dalam panci tidak meluap. Setelah itu, berulang kali saya harus membuka-tutup panci selama memasak. Nah, menggunakan casserole Royal VKB ini tidak perlu lagi melakukan buka-tutup seperti itu. Makanan lebih cepat panas, deh jadinya.

Beruntung sekali saat ini sedang ada program Kejutan Awal Tahun di Alfamart. Setiap pembelanjaan minimal sejumlah Rp. 30.000 mendapat satu stamp.  Jika di dalamnya terdapat produk sponsor maka pembeli berhak mendapatkan satu ekstra tamp lagi. Di kasir ada flyer untuk menempelkan koleksi stamp kita. Inilah yang saya lakukan sehingga saya akhirnya bisa menebus murah 15 stamp dengan casserole berdiameter 20 cm seharga Rp. 139.900. Tahu, tidak harga normalnya berapa? Rp.  499.900! Diskonnya 85%, Bu! Seandainya saya menukarnya dengan stamp digital yang bisa diperoleh dengan men-download aplikasi Alfastamp, saya bisa menebusnya dengan harga yang jauh lebih murah: Rp. 99.900.

5 varian Royal VKB cook ware yang bisa ditebus murah (rak atas dan tengah)
beserta beberapa produk sponsor (rak paling bawah) 
Saya naksir yang ini juga. Stir fry wok lama saya rusak lapisan teflonnya.
Saya sudah punya frypan yang ini. Abang kasirnya sudah siap memberikan
untuk saya saat difoto 😅

Ada 5 varian perlengkapan masak yang bisa ditebus mura: frypan (diameter 20 cm dan 24 cm), sauce pan (diameter 16 cm), sir fry-wok (diameter 24 cm), dan casserole  (diameter 20 cm). Kelebihan yang ditawarkannya adalah: pegangannya ergonomis, kualitas teruji dengan standard Eropa yang telah memenangkan berbagai penghargaan, mudah dibersihkan, lapisan teflon anti lengket yang tahan lama, dan penyebaran panas yang cepat merata. Saya sudah membuktikan sendiri kelebihan-kelebihan ini. Rasanya tidak rugi upaya tebus murah yang saya lakukan.

Bukan hanya itu. Setiap penukaran stamp dengan alat masak Royal VKB tipe/ukuran apapun berkesempatan memenangkan HADIAH undian berupa paket wisata ke Belanda. Kesempatan memenangkan hadiah bukan hanya buat mereka yang telah membeli peralatan masak, lho Bu.

Masih ada lagi. Buat ibu-ibu yang sudah berbelanja seharga Rp. 30.000 produk sponsor berhak mengikuti kontes resep dan membagikannya ke media-media sosial milik Alfamart dengan hashtag #PilihanBundaAlfamart. Sertakan bukti struk belanja dalam caption foto dan resep yang diunggah ke media sosial. Sepuluh peserta yang terpilih akan mendapatkan kesempatan memasak resep yang di-upload tersebut secara langsung di hadapan juri untuk memperebutkan juara 1-10. Info lengkapnya bisa dilihat di website Alfamart. Kesempatan bagus menjelang bulan Ramadhan, lho Bu. Periode penukaran stamp sampai dengan tanggal 21 Mei 2017. Enak kan punya alat masak berkualitas dengan harga murah yang bisa digunakan di bulan Ramadhan nanti?


Makassar, 17 Februari 2017 


Share :

62 Komentar di "Cerita di Balik Sop Tahu Ceria"

  1. Duh, belum dapat casserolnya. Baru pan nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren Maak, ayo masih ada waktu buat mengumpulkan stamp-nya :)

      Hapus
  2. Casserole ini incaran saya kalau udah komplit stampnya. Aaah aku pengen niru bikin masakannya. Ga ribet kan ya, bikinnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidak diing Mak Efi. Di menyiapkan bahannya saja yang ribet :))

      Hapus
  3. Hehe.. saya juga lagi mengumpulkan stamp alfamart kak. Ngincar sauce pan (10 stamp) sisa 1 stamp lg n bisa di tebus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mumpung masih ada wktu Nu, ayooo

      Hapus
  4. Nama masakannya lucu, Sop Tahu Ceria. Pasti rasanya enak, bikin perasaan jadi ceria setelah kenyang makannya ya, Mak? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa Mak Sary, anak2 jadi ceria setelah memakannya :))
      Alhamdulillah ^_^

      Hapus
  5. A big no. Lempar ke saya ajah ya atifah hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayangnya Tante Abby jauh rumahnyaaa :)

      Hapus
  6. Anak2 mmg suka kayak atifah gini mak niar. Kt perasaan bikin makanan dah sama, kata mrk beda rasanya sm yg sebelumnya. Kdang2 bingung jg kita..apanya ya yg beda. Enak yg waktu itu (biasanya yg pertama kali dibuat). Sensasi yg pertama aja kali yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kayaknya ya sensasi pertama kali mencoba itu. Makanan enak itu biasanya pertama kali dicoba adalah rasa yang paling enak di lidah kita, ya Mak Ophi :))

      Hapus
  7. Wah udah dapat casserole. Aku masih kurang 3 stamp ini.
    Sop nya ceria banget, cocok deh namanya sop tahu ceria. Enak nih dimakan anget pas hawa dingin ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak Lianny, enaknya saat masih hangat. Masih ada waktu buat mengumpulkan stap, Mak. Alat masaknya oke punya.

      Hapus
  8. Ih resepnya mai aku tiru aaaah, aku sekarang lagi giat ngumpulin stamp buat dapat si wok hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, dikumpulkan stampnya mumpung bisa tebus murah ☺

      Hapus
  9. waduh setelah melewati cerita dari perjuangannya masak sop tahu dikasih tambahan ceria karena merasa jadi prestasi...eladalah kok ujug-ujugnya ke Casserole bermerek Royal VKB...jadi nggak paham deh tuh....konsumsi para ibu sih ini mah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, kan bisa sarankan ke istrinya untuk kumpulin stamp dan tebus murah di Alfamart, Mang hehehe.

      Hapus
    2. sudah, malahan hari itu juga segera ngajakin ke Alfamart untuk ngabisin uang saya....huh

      Hapus
    3. Hihi koq "ngabisin". Toh kalo masakan cepat masak dan enak, istri senang, Mamang kenyang? :D

      Hapus
  10. Aku lagi ngumpulin mbaaak.Tinggal dikit lagi lengkap, biar koleksi teflone banyakkk masak menu anak jadi makin ceria kayak tahu ceria :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar Raffa dan Raffi makin sayang sama mamanya jugaa :))

      Hapus
  11. Punyaku masih 10 nih, Mbak. Hihihi. Btw, aku siap ke Belanda. Asli. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wiih dikit lagi nyampe 15 tuh, Idah :)

      Hapus
  12. Kayaknya cuman ibu-ibu yang bisa memahami ini semua. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hm ... cowok jomblo yang gemar masak juga bisa paham koq, Mukhsin :D

      Hapus
  13. Lagi butuh pan gini, cuman masalahnya aku suka lupa naro stamp dan suka males ngumpulinnya, padahal dlu pas dapet tempat makanan dari kaca aku semangat bgt ngumpulin stampnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mulai dikumpulin, Mbak Tetty. Murah lho harga tebusnya :)

      Hapus
  14. Waaa musti semangat yaa masak buat anak. Semoga saya nanti sesabar Mbak haha aamiin

    -M.
    http://inklocita.blogspot.co.id/2016/11/easy-money-jual-barang-preloved-mu-di.html?m=1

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Saya masih terus belajar sabar, sih sebenarnya :)

      Hapus
  15. waaa kau juga lagi ngumpulin stamp-nya nih...

    BalasHapus
  16. Alfamart ada dimana-mana ya mba. Asyik banget nih hadiahnya. MAu ah langsung kumpulin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk yuk Mbak Lida. Pas puasa nanti pakai alat masak baru :)

      Hapus
  17. Di deket sini ga ada alfamart :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah sayang ya Mbak Lia. Mbak Lia tinggalnya bukan pas di kota Bandung atau kota Bogor, berarti yah?

      Hapus
    2. Di kota bandung mba. Dulu ada di dpn komplek, tp ga lanjut lg entah kenapa...

      Hapus
  18. Wah udah punya casserolenya. Jadi pengen jugaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo kumpulin stamp-nya Mbak Leyla :)

      Hapus
  19. Sering belanja di Alfamart tp gak ngeh dengan stamp ini. Biasanya dikasi beserta struk, tp saya abaikan. Ternyata bisa dapet panci baguuuus. Mulai besok saya mulai ngumpulin stamp-nya ah! Thanks for sharing Kak Niar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa tebus dengan harga murah Ndy. Kalo petugasnya ndak ngeh, minta saja. Beberapa kali belanja, saya minta sama petugasnya. Soalnya ada yang tidak ngasih kita secara otomatis.

      Hapus
  20. Dari penampakannya, sop tahunya sudah kelihatan ceria, Mbak :)

    BalasHapus
  21. bukanlah hal yang sulit untuk menyenangkan hati seorang anak, pada saat yang sama itu juga bukan hal mudah. Perlu kreativitas dan kesungguhan hati untuk merendahkan hati memahami apa yang sebenarnya sedang ingin mereka ungkapkan, OK bunda...semoga bahagia...ini adalah doa yang terkabul...

    BalasHapus
  22. Wah wah saya juga kurang suka sama TOMAT hiehiheieie
    Napa ya. Padahal tomat itu menyehatkan kan. Kata orang sih
    Dulu pernah dibuatkan dalam bentuk JUs TOMAT< ya tetap aja nda suka
    Heihiehieiee

    BalasHapus
  23. Aihhh..sa juga lagi kumpulkan stamp ini, tinggal 2 stamp terus bisami ditukar \^^/

    BalasHapus
  24. Peralatan masak nya bikin mupeng para emak-emak

    BalasHapus
  25. Hujan-hujan gini masak sop tahu ini enak kayaknya ya mak. Itu cookingware-nya bikin mupeng emang yaa..

    BalasHapus
  26. Sop tahu ceria rame-rame.. Kayak maem suki/steamboat gitu ya :D Aku masih naksir frypan, mau nevus lagi yg 20 cm :D

    BalasHapus
  27. Anak2 itu yaaa kalau ibunya nggak kreatif bisa2 mereka kurang gizi hehehee.... Pancinya bagus ya. Pengin punya.

    BalasHapus
  28. Aku masih nuker satu,naksir banget sama coserole

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama , naksri juuga sama caserole nya

      Hapus
  29. Wah, boleh-boleh big resepnya. Pake casserole dari Alfamart bisa ya bikinnya. *Brb ke Alfamart* :D

    BalasHapus
  30. huaa belun nebus casserole. mau ikutan bikin sop jugaa

    BalasHapus
  31. Memasak jadi lebih mudah dan menyenangkan ya, Mbak, apalagi bisa jalan-jalan ke Belanda :) Aamiin....

    BalasHapus
  32. Aduuh, aku udah nebus casserole ini kok ya malah sayang dipake masaaaak hahahah XD disayang2 takut baret pas nyuci, apalagi kl dicuci suami hihihi XD

    BalasHapus
  33. waaahhh kok dapet casserole nya. aku mauuu huhuhu

    BalasHapus
  34. Bisa ya resep sama dibilanh rasanya beda :D

    BalasHapus
  35. Aduhhh jadi ibu emang mesti pandai2 mengkreasikan makanan ya.. supaya krucil2 juga bisa gembira dan lahap makannya. Btw mama saya juga lagi berjuang ngumpulin stamp2 di alfamart tuh hehe.

    BalasHapus
  36. Aku juga ngumpulin stamp tersebut, aku ingin yang untuk masak mie ,teplon biasa, katanya 30 stam eh kini berubah. Alfamart bikin keder.

    BalasHapus

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya. Tapi komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^