Fabya, Abon Ikan Lezat Tanpa 3P Buatan

Bajabu. Orang Bugis pasti tahu jenis makanan satu ini. Dibuat dari ikan (biasanya ikan berukuran besar, seperti ikan tuna) yang disuwir halus. Dimasak dengan santan sampai kering, hingga jadi abon. Harus sabar memasaknya karena prosesnya lama sekali, bisa makan waktu hingga 5 jam! Rasanya sedaaap. Konon bajabu dulu dibawa orang-orang Bugis untuk pergi merantau.

Ayah saya yang Bugis tulen sangat menyukai bajabu. Saya juga suka. Tapi saya tidak berminat mempelajari cara bikinnya soalnya lama bok. Lima jam? Dan sebagian waktu prosesnya harus mengaduk-aduk terus si santan sampai kering? Duh, mending saya menulis dan ngeblog, deh. Bisa jadi berapa tulisan dan berapa blog yang saya kunjungi selama 5 jam? Ratusan! Banyak! Saya, sih mau-mau saja masak asal bukan bajabu yang bikinnya sampai 5 jam. Mending masak palumara atau ikan rebus/goreng suwir-suwir yang ditumis bumbu. Lebih cepat dan bisa enak pula kalau saya yang masak (uhuk ... uhuk ... huek).

Untungnya zaman sekarang, mendapatkan bajabu yang dijual bebas di Makassar tidak sulit lagi. Tak perlu menunggu bajabu kiriman ibu mertua kalau ingin makan. Beberapa hari yang lalu saya merasakan bajabu buatan kakak ipar – Kak Fatma namanya, istrinya sepupu saya – Kak Ade Bya. Rasanya enak. Terasa bumbunya. Asinnya pas. Pedasnya pas. Kalau makan pakai lauk bajabu yang mengusung brand Fabya ini, nagih. Mau tambah terus, lagi, dan lagi.

Selain rasanya yang enak, kelebihan lainnya adalah bajabu ini tanpa 3P buatan (tanpa penyedap, pewarna, dan pengawet buatan). Itu makanya Kak Fatma dan Kak Ade tidak berani membuat bajabu banyak-banyak karena mereka membuatnya tanpa pengawet. Kalau tidak laku, kan bisa rusak begitu saja.

Tapi jangan khawatir. Tanpa pengawet pun bisa tahan cukup lama, lho. Begitu selesai dibuat, jika ditaruh begitu saja di atas meja makan, bisa tahan selama 2 minggu.  Kalau dimasukkan ke dalam lemari pendingin bisa tahan lebih lama lagi, bisa sampai 1 – 2 bulan!

Fabya, abon.sapi (kiri) dan bajabu (abon ikan ala Bugis, kanan)
Foto: dari Kak Fatma
Kemasan yang dijual Kak Fatma dan Kak Ade ini beratnya 200 gram. Memakannya kan tak sekaligus semuanya. Kecuali kalau dihidangkan saat pesta, ya bisa saja langsung ludes. Tapi kalau untuk makanan sehari-hari di rumah tangga, untuk anggota keluarga sebanyak 4 – 5 orang, ya dikeluarkan sedikit-sedikitlah. Yang belum dimakan dimasukkan ke dalam kulkas. Kalau di kulkas, letakkan di cooler-nya. Itu, lho, bagian kulkas pas di bawah freezer. Jangan di pintu kulkas, apalagi di freezer, lebih-lebih lagi, jangan di tempat sayuran, ya.

Harga kemasan 200 gram ini tidak mahal, hanya Rp. 50.000. Kebangetan, deh kalau ada yang masih protes mengatakannya mahal. Ingat, kan tadi saya sudah cerita kalau proses pembuatan bajabu ini bisa makan waktu hingga 5 jam? Coba Anda bikin sendiri selama 5 jam, kalau bilang harganya kemahalan. Kalau saya, sih ... mending beli daripada bikin (hihi emosi, nih sama orang yang suka protes dan tawar-tawar).

Selain bajabu, Kak Fatma dan Kak Ade juga memproduksi abon sapi dalam kemasan 200 gram. Harganya pun sama: Rp. 50.000. Perbedaan abon sapinya dengan yang banyak dijual di pasaran adalah, abon sapi Fabya ini tidak hanya terdiri atas daging sapi. Ada potongan-potongan tipis ubi jalar, kacang tanah, dan cabe merahnya. Mirip-mirip sambal goreng.

Karena bahan bakunya aman dari segala yang sintetis, bajabu (abon ikan) dan abon sapi Fabya ini cocok sekali dikonsumsi oleh anak-anak yang sedang dalam masa pertumbuhan. Kalau mau yang tidak pedas, bisa memesannya khusus – yang tanpa cabai.

Pesannya di mana? Langsung saja, deh ke orangnya – Kak Fatma, di nomor ponsel 082190354760. Siapa tahu Kak Fatma punya stok bajabu atau abon sapi dan berkenan/berkesempatan mengantarnya ke alamat Anda.

Makassar, 8 Maret 2016


Share :

33 Komentar di "Fabya, Abon Ikan Lezat Tanpa 3P Buatan"

  1. Sepertinya saya harus coba nih, makanan khas makassar :). Taunya cuma Coto Makassar aja soalnya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang top memang coto Makassar, Mbak. Kalo coto Makassar itu khasnya orang Makassar, nah bajabu ini khasnya orang Bugis. Bugis dan Makassar itu dua suku yang berbeda. Bahasanya saja beda tapi sering dituliskan Bugis/Makassar karena serumpun :)

      Delete
  2. Tanpa penyedap? Untuk lidah yg sudah terbiasa pakai penyedap masih yahuuutt gak sih mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buat saya sih yahud, Mbak ... entah apakah karena saya tidak terbiasa pakai perasa buatan .. eh perasa buatan, maksudnya ya, Mbak. Kalo perasa alami sih pakai ... garam contohnya kan.

      Kalo buat saya, ada atau tidaknya perasa buatan macam MSG tidak ngaruh, Mbak Ika. Yang pentung kadar garam dan bumbu lainanya pas. Malah lebih baik tidak ada penyedap buatan itu.

      Delete
  3. aih... tampilannya sudah berbeda :) halah kok jadi OOT. Bisa delivery order ya mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dalam kota bisa, Mbak.

      Oiya, blog saya sedang dalam pembenahan hehehe

      Delete
    2. Eh, barangkali bisa dikirim kalau ke luar kota, yah ... saya belum menanyakan :)

      Delete
  4. Ini cocok banget buat anak kosan.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cocok sekali. Masak nasinya pakai rice cooker ukuran kecil lalu beli bajabu. Asyik sekali, Mukhsin :)

      Delete
  5. Sepertinya menggiurkan...apalagi non pengawet kak, jadi pengen kuliner makasar..maklum cuman tau coto makassar aja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget ... menggiurkan memang :D
      Yang di rumah sudah mau habis nih, belum juga seminggu :D

      Delete
  6. Makanan seperti pas nih buat yang mau bepergian jauh misalnya umrah. Jadi bekal buat kangen kampung ;)
    Nice info, mba. Aku seringnya dikirimin otak2 kalo dari tante di Makassar, mba:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, betul itu, orang yang pergi umroh suka bawa ini juga, Mbak Lida.
      Oiya, otak-otak ada yang khas dari sini juga Mbak.

      Delete
  7. Pengin deh nyoba. Di Balikpapan banyak juga suku Bugis. Jadi lumayan banyak kuliner Makasar :D

    ReplyDelete
  8. I love bajabu so much...
    Apalagi kl yg bikin nenekku, dibikin dengan cinta, gratis lagi hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah, ndak ada mi kalah enak itu yang dibikin pakai bumbu cinta dan gratis :D

      Delete
  9. 50 ribu masih dibilang mahal? Kyknya disini malah ada yg lbh mahal deh Mbak.

    Wah dibikinnya sampai 5 jam gtu ya, bener2 pekerjaan yg butuh ketelatenan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup. Yang lebih mahal .. banyak.
      Yang lebih bagus?
      *geleng2 kepala*

      Delete
  10. Kalau abon daging sapi dan daging ayam sih aki sdh sering makan mbak, tapi abon ikan aku belum pernah nyobain. Gak amis ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama sekali tidak Mbak Reni, kan ada bumbunya. Bumbunya dan proses masak yang bagus membuat amisnya hilang, Mbak :)

      Delete
  11. Aku penyuka abon, selalu standby tersedia di rumah.. Praktis banget kalo laper dan malas masak bisa jadi solusi nih kalo ada abon di rumah.. Sepertinya boleh juga dicoba nih karena gak pake bahan penyedap ya Mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak Rita, tak ada bumbu penyedap sintetis (buatan/kimiawi)-nya. Dan rasanya tak kalah enaknya dengan yang pakai bumbu penyedap buatan.

      Delete
  12. Enak ini sih abon buat ngemil-ngemil *lah abon dicemil hihi, apalagi nggak pakai pengawet ya mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan dicemil dong, dimakan pakai nasiii hehehe.

      Delete
  13. Wuih...enak sekali kelihatannya itu kak :)
    Mau dong..kirim satu ke Lombok #ihhiy.

    *sepertinya saya baru lagi bw ke sini, agak pangling sama templatenya yang lebih asik sekarang ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kirim? Hmmmmm :D

      Iya nih, blog saya lagi sementara pembenahan :)

      Delete
  14. pgn nyobain palumara buatan mba niar ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayuuk ... kapan ke Makassar lagi, Mbak Lia?

      Delete
  15. Dulu mamaku lama tinggal di makasar.. jd dia tau cara bikin abon ikan ini :).. sering masak di rumah, dan memang mbak, lamaaaaaa bgt. kdg kita soalnya yg disuruh jagain sambil ngaduk2 ;p. suka aku abon ikan, apalagi kalo dicampur ke nasi goreng.. enaaak ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah mamanya Mbak Fanny keren (Y) :)
      Mbak Fanny tidak belajar bikinnya?

      Delete
  16. Makan nasi hangat dengan abon saja sudah nikmat rasanya.
    Sama deh, mending beli daripada buat sendiri. Lebih praktis :)

    ReplyDelete
  17. saya juga pernah mba bikin abon sendiri, tapi ikan tuna. waduh lamanyaaa. yg makan cuma saya dan anak2, suami malah ga terlalu suka. ya sudah lain kali digoreng aja trus cocol sambel hehe

    ReplyDelete

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya tapi jangan tinggalkan link hidup. Oya, komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^