Berkreasi dengan Video Meme Ada Dampak Positifnya

Daripada hanya bermain, saya pernah menganjurkan si sulung Affiq untuk mempelajari program komputer yang bisa mengembangkan nalar dan keterampilan, misanya Flash. Sudah lama saya katakan hal itu padanya tapi baru beberapa bulan lalu dia mencobanya.

Mulanya, Affiq senang nonton Vime (Video Meme) di Facebook. Kan ada tuh page-nya. Maklum, anak abege, salah satu bahan lucu-lucuannya ya vime. Lama-kelamaan dia tertarik membuat sendiri. Di-download-nya tutorial membuat vime yang diunggah admin Vime, lalu dipelajarinya sendiri.

Vime Affiq di home page website http://www.vimeindonesia.com/
Tak lama kemudian, Affiq berkutat dengan Adobe Flash yang berhasil diperolehnya. Saya tak ingat berapa lama dia mempelajarinya. Kayaknya hanya hitungan hari, deh. Kemudian dia sudah sibuk saja bikin vime demi vime.

Kalau lihat gambarnya, mungkin ada yang mencibir. Gambarnya sederhana sekali. Namun justru di situlah kuncinya. Kesederhanaan karakter Vime, seperti Herp itulah yang membuat usia website Vime dan page Facebook-nya saya ramalkan bisa long lasting alias panjang usia. Karena siapa pun bisa meniru tokoh-tokohnya dan mencoba membuat sendiri vimenya.

Vime Affiq: "Qurban"

Dan jangan salah loh ya, melihatnya sesederhana itu, kamu tak bisa membuatnya kalau tak serius mempelajarinya. Bagi saya, anak seusia Affiq bisa membuat vime-nya sendiri adalah sebuah prestasi karena ketika berada di usia yang sama dengannya, hingga setua ini pun saya belum bisa bikin vime seujung kuku pun. Saya pun tak setelaten Affiq dalam mempelajari program video macam Adobe Flash itu.

Semua dipelajari Affiq seorang diri, tanpa bantuan saya (aih saya ka apa ji, mana tahu bikin vime hihihi) atau papanya (kalau papanya, sih lebih jago dari saya kalo urusan per-IT-an, karena punya basic IT juga). Termasuk ketika share ware Adobe Flash-nya sudah mau berakhir, dia mencari sendiri cara meng-crack programnya supaya masih bisa dipakai.

Vime Affiq: "Laroon 5"

Satu per satu vime-nya, di-upload di page Facebook Vime. Rasanya ada semacam pengakuan dari pihak admin ketika vimenya diunggah oleh admin ke laman Facebooknya, setelah terlebih dulu dicek kelayakannya oleh admin. Sebagai mamaknya, saya ikut senang.

Saya hanya mengingatkan Affiq untuk hati-hati memilih tema Vime, belum tentu semua orang suka. Dan pilih tema yang memang orisinil. Kalau sudah diunggah oleh admin, siap-siap saja menuai aneka komentar, ada yang mendukung tapi ada pula yang sinis. Namanya manusia yah, di mana-mana ada saja ujiannya. Jadi, aktivitas mengirim vime ini juga bisa melatih kebesaran hati menerima aneka kritik dan saran.

Vime Affiq: "Kebakaran"

Oiya satu hal yang saya kritik adalah agar ia menggunakan dialek Makassar. Tidak perlu ikut-ikutan menggunakan dialek Jakarta. Bukannya anti dengan dialek Jakarta. Hanya saja, siapa lagi yang memperkenalkan dan memperlihatkan identitas budaya (dalam hal dialek) kepada orang luar kalau bukan anak Makassar sendiri. Mengapa ikut-ikutan pakai dialek Jakarta? Apakah malu dengan dialek sendiri? Apakah takut kedengaran kampungan? No way! Dialek daerah itu eksotik, unik, dan keren. Dalam hal ini, tidak ada yang lebih bagus atau lebih jelek!

Vime Affiq:
"Perbedaan Cowok dan Cewek ke WC"

Sejauh ini saya mendukung kalau proses belajar dan membuat Vime bisa berdampak positif pada Affiq. Mudah-mudahan saja ke depannya dia bisa lebih kreatif dan tekun belajar, terutama mempelajari pelajaran sekolahnya.

Makassar, 5 November 2015




Share :

53 Komentar di "Berkreasi dengan Video Meme Ada Dampak Positifnya"

  1. Hihihi, lucu-lucu emang meme tuh, apalagi kalo bisa bikin sendiri, bisa untuk melepas jenuh. Itu pintar juga bikinnya si Affiq, Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iya Mbak. Lucu-lucu. Tapi bisa juga ada yang sinis, tergantung "selera" :)

      Delete
  2. Hihi... kreatipppp mbak, saya menikmati nonton Vime-nya Affiq.
    'Bro..bro..!"
    "Apaan?"
    "Bro..bro.."

    Hihi maianan anak sekarang emang beda dengan mainan zaman kita ya mbak. Untuk ngisi waktu luang cocok ni buat anak2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak. Bagus juga buat alternatif mainan, hitung2 bikin mereka kreatif juga, hehehe.

      Delete
  3. keren ya Affiq udah bisa bikin video meme, aku mau belajar juga aj gak mau kalah sama Affiq

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau liat vimenya Mbak Lidya. Colek2 saya kalau sudah selesai ya Mbak

      Delete
  4. Replies
    1. Terima kasih. Affiq pasti senang diapresiasi, Mak. Terima kasih :)

      Delete
  5. ha ha keren ya vime. Kreasi semakin unik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Unik dan bisa dipelajari sekaligus dipraktikkan :)

      Delete
  6. mantap sekali, kecil2 sudah kreatif, bagus nih, pengen juga belajar ahh..

    Betul, ini bakal long lasting, karena pesan yg ditampilkan bisa diserap dengan mudah.

    salut.. salam kreatif

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo kk Haerul, bikin VIme juga ... nanti ko'bi'-ko'bi' ka' kalo ada mi vime ta' nah

      Delete
  7. Heihiehei kucu juga ya. Kalau lagi pas pengen yang lucu ya buat lucu. Kalay sedang SINIS waaa berabe juga ihiehiheiehihe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya benar Pak Asep .... emosi mesti stabil saat bikin meme .. kalau lagi sini bisa membahayakan diri sendiri

      Delete
  8. Afiiiq...
    Ajarin duns.
    Aduh, dasar aku mak kudet.
    Ga mau pusing dikit langsung nyerah biasanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tenang Mak .... saya temani, yuk
      Saya juga kudet kalo soal vime :))

      Delete
  9. Baru tahu nih ada aplikasi ini. Jadi penasaran. Kreatif anaknya :)

    ReplyDelete
  10. Anak anak tuh yg lebih tahu duluan tentang membuat vime atau dubbing terutama anak yg no 2 dan 3 saya. Saya malah ga ngerti caranya tuh.....

    ReplyDelete
  11. WAah kok aku baru tahu ya mbak ada aplikasi ini. Tapi anaknya jadi kreatif ya. Besok aku coba deh ajarin anakku bikin ginian kayak Affiq. Terima kasih infonyaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mari Maak ... makasih juga ya sudah mampir di mari

      Delete
  12. Wah, hebat Affiq. Semoga makin berkembang kreatifitasnya.
    Dan bener ya Mak, kalo segala sesuatu disalurkan secara positif, hasilnya in shaa Allah positif. Buktinya Affiq bisa. Sy harus belajar sama Affiq ini hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wiih jadi malu saya .. belum belajar sama Affiq
      *tutupmuka*

      Delete
  13. hihiih, lucu

    aku aja blm bs buat meme

    ReplyDelete
  14. Mnrutku, bikin Meme itu susaaah. Aku pernah nyoba dan belum sampai bisa udah nyerah duluan, Mbak. :D

    Sukses buat Affiq, ya. Ntar bisa kolaborasi dg Ibu. Buat komik atau apa, gitu. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow, iyakah Ida?

      Kolaborasi? Blank saya Idah .... kayaknya ndak bakat deh. Saya ndak kebayang bisa ngapain :))

      Delete
  15. Wiiih affiq keren :)

    Anak sekarang emang banyak yg sok2an pake dialek Jakarta loe gue. Biar kelihatan gahul mungkin kak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk iya ya, mereka mungkin mengira itu bahasa gahul ya

      Delete
  16. Keren Fiq, Om Budi aja males buatnya walaupun udah belajar, jadinya lupa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah sayang kalo sampe dilupa, Mas Budi ....

      Delete
  17. Vimenya lucuuu.. Affiq hebat lhooo mba.. Berbakat dan memang minatnya di sini ya.. Congraaats..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah dia minatnya sama yang begini2 ini, Mbak Indah :D

      Delete
  18. oh ada tutorialnya ya mba membuat meme di vime, saya baru tau :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa dicari di fan page FB-nya Vime, Mbak :)

      Delete
  19. emang ya lagi musim itu meme comic .. luculucu yaa .. saya mau buat juga takut garing :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha .. iya ya . buat vime itu tantangan besar sekaligus uji nyali. Kalo garing, kita saja bisa muak ya, apalagi yang nonton

      Delete
  20. Wah, kerennya. Salam kenal, Mbak. Oh ya, Affiq usia berapa? Pinter deh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal Mbak
      Affiq kelas 3 SMP, usianya 14 tahun :)

      Delete
    2. Kreatif ya remaja jaman sekarang ini...seru...makasih utk kunjungan balasannya ya, Mbak ^_^

      Delete
    3. Waah makasih banyak kunjungan baliknya, Mbak :)

      Delete
  21. si affiq kece ih, jd malu nih eikeh nih, kalah sm affiq, *tutup muka pkek apa aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh ... saya juga kalah banyak, Mak *ikut tutupmuka*

      Delete
  22. Kece Affiq

    hahaha anaknya buat Vime, emaknya posting kreasi vime Affiq di blog
    great!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bentuk penghargaan dari emaknya. Semoga berharga buat dia ;)

      Delete
  23. aku aja cuma bisa nikmatin meme :D

    duhh kalah sama anak kelas 3 SMP kreatifnya ,,
    jadi maluuu .. aaa .

    ReplyDelete
  24. wow Thanks your Information and visit my blog
    Stafaband123

    ReplyDelete

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya tapi jangan tinggalkan link hidup. Oya, komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^