Entrepreneurship ala Reisha

Penulis: Marisa Agustina
ISBN: 978-602-1614-03-7
Penerbit: Lintang Indiva
Ketebalan: 128 halaman
Dimensi buku: 20 cm x 14 cm x 0,5 cm
Harga: Rp. 20.000 (di website penerbit)

***

Seorang ibu pasti berharap anaknya kreatif. Ibu yang bijak tentu merasa bangga ketika tiba-tiba putrinya yang baru duduk di kelas satu sekolah dasar mengatakan hendak berdagang puding cokelat di sekolahnya.

Begitulah yang dirasakan ibunda Reisha sehingga dengan senang hati ia membuatkan Reisha puding cokelat untuk dibawa ke sekolah. Bahkan sang ibu siap memberikan saran untuk mendukung semangat entrepreneurship anaknya.

Seperti saat Reisha mengadukan Agil yang selalu usil padanya (halaman 31), “Masa kata Agil, puding cokelatku kalau dimakan akan bikin sakit perut.”

Ibu Reisha dengan arif mengusulkan, “Mungkin Agil kepengin makan pudingmu, tapi dia malu-malu Sha. Coba besok kamu gratiskan untuknya satu. Supaya Agil membuktikan sendiri kalau puding cokelat Reisha enak. Nggak bikin sakit perut, kok! Bagaimana menurutmu?”

Konflik yang ditawarkan Marisa Agustina, penulis buku ini mengalir dengan wajar dan manis. Produsen sinetron untuk anak-anak di televisi harus belajar dari buku seperti ini karena konflik yang hadir memang “sesuai” untuk anak-anak. Tidak seperti kebanyakan sinetron saat ini, di mana konflik anak-anak mirip dengan konflik remaja bahkan orang dewasa. Sudah waktunya produsen sinetron melirik buku seperti ini untuk dijadikan sumber ceritanya.

Dinamika kehidupan Reisha dan keluarganya pun disajikan mengalir dengan wajar. Begitu pun kemunculan seorang nenek pemulung yang terjadi beberapa kali hingga di akhir cerita.

Hanya satu yang tidak terlihat wajar dalam buku ini: ilustrasinya. Wajah-wajah dalam ilustrasi buku ini terlalu dewasa untuk ukuran anak kelas satu sekolah dasar!

Makassar, 20 Januari 2014



Share :

37 Komentar di "Entrepreneurship ala Reisha"

  1. hi hi jadi ingat anak yang baru masuk SD dan suka jualan mba

    ReplyDelete
  2. persis adikq si Raisa ini, dulu mama suka heran kenapa dia sering minta dibikinkan nasgor tiap pagi untuk bekal sekolah padahalkan pulangnya cepat ternyata nasi gorengnya itu gak dimakan tapi dijual per 3 sendok ke teman2nya hahahahha, sampe di marain buguru dia krn mengotori ruang kelas....
    jadi penasaran sm buku ini,,, skrng sepertinya sinetron anak mmg jauh lebih dewasa masalahnya ya sampe g kepikiran ada ya masalah kek gitu.. hehehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aiih akal dagangnya bagus juga ... per 3 sendok :D
      Adiknya cerdas sekali. Mudah2an jadi pengusaha sukses nanti :)

      Delete
  3. sepertinya buku ini seru, aku suka bacaan yang ceritanya santai tp penuh nasihat, apalagi tokohnya anak-anak. pasti lucu.. inget kecilku dulu, jualan permen hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah .. buku ini cocok :)
      Pantesan sekarang bisnis tas ya mbak. Kereeen ...

      Delete
  4. mengajarkan anak untuk belajar menjadi entrepreuner

    ReplyDelete
  5. mantap gan :D
    Andrekocak Blog-Gila Lirik Lagu

    ReplyDelete
  6. mantap gan :D
    Andrekocak Blog-Gila Lirik Lagu

    ReplyDelete
  7. kayanya cerita ini, kok mirip sama yang kemarin dilihat di Kompas ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin ada yang meresensi buku ini di Kompas anak?

      Delete
  8. selamat Pagi Mba... Harga bukunya Lumayan Terjangkau ya Mba... Harganya sangat cocok untuk saya yang keadaan ekonominya menengah ke bawah. kalau saya hanya menjual buku dalam bentuk Ebook di caramembuatsitus.com dan belum pernah mencetaknya...

    ReplyDelete
  9. duh jadi pengen beli bukunya, mbak ^^

    ReplyDelete
  10. Kalau membaca jiwa wirausaha yang tertananm pada anak kecil koq rasanya senang, ya. Rasanya Indonesia akan bangkit. #eh, padahal udah bangkit. :D

    Ortu harus support anak2 untuk berkreasi ya, Mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, saya pun senang. Mudah2an buku ini menggugah anak2 Indonesia ya Idah :)

      Delete
  11. Eh, benar, Kak Niar. Ilustrasinya terlalu abegeh... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ... cantik tapi tidak nampak anak2 wajah2nya :)

      Delete
  12. semoga bukunya bisa menjadi inspirasi bagi dunia perfilman dan persinetronan Indonesia...
    :)

    ReplyDelete
  13. Ahahaaa..ni kayak Vivi sulungku mak, pernah ya dia usul utk jualan pensil dan alat2 tulis yg lucu2 gitu. Aku kulakan pensil 850 atau 900 rupiah, dia jual 1000 rupiah. Bukannya uangnya disetorin tapi malah dibuat jajan hahahaa... ya lama2 macet kulakannya. Tapi semangat jualannya luar biasa loh Vivi. Loose leaf lucu2 yg dikoleksinya juga dijual, per 5 lembar seribu rupiah. Ntar kalau uang sudah terkumpul banyak, dia beli lagi seri loose leaf baru. Hihihii... wirausahawati cilik yg menggemaskan. Sama dengan Reisha itu kali ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. AIh lucunya Vivi, cerdas pula. Pingin deh ada anak saya yang berminat dagang. Tapi sampe sekarang belum ada yang mengajukan proposal nih mbak Uniek :D

      Moga2 Vivi kelak jadi pengusaha sukses yaah :)

      Delete
  14. Kalo beli buku ini buat anakku, dia bakalan suka kali ya. :D

    Saya pengen mulai beliin buku yang sesuai sama umur mereka. Sekarang ini yang banyak cuman buku belajar membaca sama buku untuk balita. Padahal mereka udah bukan balita lagi. Hahahaaaa.... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Octa, keren ceritanya. Sampe2 saya membayangkan kalo buku ini jadi sinetron pasti keren deh.

      Eh, jangan salah .... anak saya yang sudah SMP sampe sekarang masih suka baca2 buku adik2nya. MAlah buku2 buat balita pun dia buka2 hahaha

      Delete
  15. Minggu lalu aku hli buku ini utk ponakan di Aceh Mbak, nyesel jg knp ga kubaca dulu ya hehehe..... Hrs bli lagi nih buat Nadia (tp enaknya bca dlu) :-P

    ReplyDelete
  16. setuju..
    ceritanya mengalir & konfliknya sesuai umur anak :)

    ReplyDelete
  17. iya mbak.. asyik kali ya klo buku2 inspiratif kayak gini di FTV kan khusus anak2 gt.. smoga suatu saat ada yg realisasi.. amiiin.. belum bs apa2 selalin berdo'a dan berharap hehe..

    ReplyDelete
  18. buku yang ringan dan renyah ^_^

    ReplyDelete
  19. hehe, barusan aku juga bikin resensi buku ini trus komenku sama denganmu, bun. tentang ilustrasinya. semoga aja buku yang lain jadi lebih bagus

    ReplyDelete

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya tapi jangan tinggalkan link hidup. Oya, komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^