Baju Baru Mama


“Baju baru Mama bagus,” sumringah wajah Athifah mengatakan hal ini ketika Mama tengah mematut-matut penampilannya di cermin.
Mama tersenyum.
Sore itu Mama hendak ke rumah seorang teman, mengambil file untuk sebuah keperluan menulis.

Sepulang Mama dari rumah temannya, Athifah bertanya, “Apa yang temannya Mama bilang waktu lihat bajunya Mama?”
“Tidak ada,” jawab Mama singkat.
“Mama tidak bilang sama temannya Mama kalau baju Mama baru?”
“Tidak.”
“Kenapa?”
“Karena tidak perlu.”
“Kenapa?”
“Ya ... kita tidak perlu bilang-bilang sama orang yang seperti itu. Malah tidak boleh dibilang, nanti jadinya sombong.”

Athifah manggut-manggut.
Mama membayangkan, jika saja tadi ia pamer baju barunya kepada kawannya. Apa yang terjadi ya?

Makassar, 25 Maret 2013

Apa jadinya kalau dunia orang dewasa masih seperti dunia anak-anak? Kalau seseorang memakai baju baru, pinginnya diberitakan kepada dunia? Hei, masih ada orang dewasa yang kekanak-kanakan begini, kan?



Share :

32 Komentar di "Baju Baru Mama"

  1. betul itu,, masih ada orang dewasa yang kekanak-kanakkan. hehe

    ReplyDelete
  2. memang nggak selalu mudah ya mbak untuk bisa bersikap dewasa

    ReplyDelete
  3. heeeeeiiiiiii, athifah! lama athifah gak muncul! ditungguin akhirnya muncul juga!!! hehehe, kadang gue masih suka sih bergaya anak-anak, dan gue gak tau apa jadinya? ")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, sebenarnya tiap hari ada saja keceriwisannya tapi emaknya suka lupa tadi abis cerita apa saja dengan nona mungil ini.

      Ah, masa sih? Perasaan merokon bukan gaya anak2 deh :D

      Delete
  4. wah, aku n teman2 dekat masih suka gitu loh tante. berarti kami childish dong? hihi
    tapi kalo aku sih, lebih buat seneng2 aja, unyu2an gitu.. namanya juga sama teman dekat. kalo sama teman biasa mah ya ngga gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gpp Syifa, sesuai umur koq :D
      Namanya juga iseng2, main2. Kalo sama sahabat mah gpp :D

      Delete
  5. Kalau pamer buku baru boleh nggak mabka Niar..? Hehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh buanget mbak Niken, saya dah longok postingannya, selamat ya. Mbak Niken makin keren deh :)

      Delete
  6. HAdeuh memang masih banyak orang dewasa kaya begitu Mba..
    Di sekitarkuku..di sekeliling kita..

    Semoga aku di jauhkan dari hal2 yang begitu..
    #malu aku Maak :D

    ReplyDelete
  7. Pascal tuh kalau punya barang baru, misalnya sepatu dia suka malu pakai kesekolah katanya takut dibilang sombong hehehe. Setelah aku jelaskan kalau sepatunya memang harus baru karena yang lama sudah sempit dan disekolah gak usah kasih tau kalau itu baru.

    ReplyDelete
  8. Kalo saya punya baju baru hadiah dari seseorang, biasanya saya pake ketika ketemu sama orang yang memberi hadiah, hehehe.....

    Salam untuk Athifah ya, Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pemberinya pasti senang ya Mas :)
      Terimakasih mas Azzet

      Delete
  9. Hmm..Biasa orang dewasa begitu, apalagi emak2 :p
    #kabuur

    ReplyDelete
    Replies
    1. *KEjaaaar*
      *Berhenti. Ngapain dikejar ya, saya kan gak gitu :P*
      *Balik badan*

      Delete
  10. tergantung mba..
    klo bilangnya "kmaren gue abis belanja di singapur loh.. kalian sih mana mampu.." itu namanya pamer..
    tapi klo bilangnya "eh kmaren aku beli baju ini diskon 50% loh.. lucu2 lg.. klo mau jg ntar aku anterin deh.." itu namanya berbagi
    hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berbagi sama sejawat (sesama emak2) tentang tempat belanja murah ya mbak, ini sih bukan kategori pamer, saya setuju :)

      Delete
  11. kehidpuan modern adalah dunia para anak (tahap cermin/imajiner).. suka pamer, cari identitas diri dalam seberpa byk yang dimiliki....

    tapi kok dialognya mama dgn anak kayak cenderung maksa anak cepat jadi dewasa..? agak kering nuansa keibuan dalm dialog.. hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seperti inilah gaya bahasa anak perempuan saya. Boleh baca kategori Namanya Juga Anak2 :D

      Delete
  12. makanya ada istilah kekanak2an, karena harusnya sikap anak dan org dewasa berbeda :D

    ReplyDelete
  13. meski nggak pakai ngomong, terkadang dengan sikap yang ditunjukkan, orang dewasa bisa saja berperilaku seperti anak-anak, pingin dilihat dan pingin diperhatikan

    ReplyDelete
  14. Sepertinya sebagian orang dewasa masih melakukan hal ini, Mugniar...bentuk barang yang dipamerkannya mungkin bukan baju baru, tapi rumah baru atau mobil baru...naudzubillah min dzalik ya, smoga kita dijauhkan dari sifat-sifat seperti ini :)

    ReplyDelete
  15. hehehehe...asyiknya dunia anak2 adalah mereka gampang berkawan tanpa peduli perbedaan. Jika saja orang dewasa bisa seperti itu.

    ReplyDelete
  16. Mba boleh mnta alamat tabib yg dimakassar? Email saya : eva_cherryoctaviani@yahoo.com

    ReplyDelete
  17. zaman sekarang semakin susah membedakan, apakah orang dewasa yang bersifat kekanak-kanakan seperti sindiran Gus Dur kepada anggota DPR,
    atau kanak-kanak yang bersikap seperti orang dewasa, sperti saat seorang anak SD mulai kecanduan rokok,
    ataukah memang jiwa kita senantiasa dipenuhi oleh kedua sisi kejiwaan tersebut yang bisa muncul setiap saat tergantung situasi dan kondisi yang dihadapi...salam :-)

    ReplyDelete
  18. kalo pamer ini boleh gak?

    _Aku 'pengunjung baru' disini Loh, hehehe_

    ReplyDelete
  19. ya ga perlu bilang orang tiap pergi arisan apa kondangan bajunya pasti baru...

    hahaha ngaciiir...

    ReplyDelete
  20. Akahirnya cerita tentang celotehan athifah hadir kembali. soalnya dah kangen lihat kepolosan athifah.
    kenapa nggak jawab begini aja sob. Ngga perlu di kasih tahu kalau bajunya baru, soalnya merk dan harganya masih nempel di baju he..he..

    ReplyDelete
  21. Masih ada orang dewasa yang pamer baju baru og ;)

    ReplyDelete

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya. Tapi komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^