Putih? Siapa Takut!


Sebelum dicuci
Dikaruniai tiga orang anak yang aktif berarti pula dikaruniai cucian kotor yang tak ada habisnya. Tanpa asisten rumahtangga, gunungan pakaian kotor merupakan pandangan rutin bagi saya. Bukan hanya satu gunung, rata-rata dua gunung setiap dua hari. Belum lagi tumpukan lain, seperti gunungan seterikaan dan rendaman cucian yang bisa mencapai empat ember sekali waktu.

Kalau pakaian tidak begitu kotor, masuk mesin cuci pun bisa cepat beres. Yang sulit adalah pakaian anak-anak yang selalu saja ada nodanya.

Walaupun sudah dipesan, “Hati-hati bajunya, jangan sampai kotor,” misalnya tetap saja setelah itu ada noda yang bertebaran di seantero baju. Afyad yang masih batita (di bawah tiga tahun) wajar ya jika masih “belepotan” karena belum mengerti. Lha  kakak-kakaknya – Athifah dan Affiq yang sudah 5,5 tahun dan 10,5 tahun sama saja, suka memberikan “bonus noda”. Kalau sudah begini, mau tak mau ya harus dicuci secara manual.

Baru-baru ini, secara bersamaan ada tiga potong pakaian milik ketiganya yang terkena noda. Anak-anak memang penganut “berani kotor itu baik”. Saya memang tak boleh terlalu saklek bila mereka tengah bermain dalam kotor karena kalau mau jujur, dalam kotor pun ada hal yang bisa dipelajari.

Baju Affiq terkena noda berupa coklat yang meleleh dari roti yang dimakannya. Walau sudah kelas 5 SD, si sulung ini masih sangat aktif, sedang makan pun ia tak bisa diam. Ia bisa makan sambil bercerita bahkan sambil melompat-lompat. Apa hendak dikata, diomeli pun tak berguna, sesekali ia perlu penyaluran energi seperti itu sehingga bajunya sering bernoda.

Afyad senang telungkup, merayap, dan berguling-guling di lantai untuk mengasah motorik kasarnya. Dipindahkan atau ditarik berapa kali pun agar berdiri, atau didudukkan di kursi/tikar, tetap saja ia kembali selonjoran atau guling-guling di lantai. Heran juga saya. Tak mungkinlah dalam sehari ia harus saya pindahkan sebanyak puluhan kali!

Cukup direndam
Tapi saya harus mengerti, anak seusianya butuh aktivitas fisik itu makanya bajunya sulit bertahan bersih dalam waktu lama. Apalagi ia kelihatan sangat menikmati eksplorasi melantainya. Terlihat puas sekali wajahnya setelah berhasil menggelindingkan dengan sempurna secara berulang kali roda-roda mainan, membongkar dan menebar kartu-kartu koleksi kakaknya, bahkan meletakkan kuenya di lantai  

Celana Athifah terkena remah-remah kuning dari makanan yang disantapnya di sekolah ditambah gradasi noda lain yang kelihatannya diperolehnya saat bermain dengan kawan-kawannya. Tak apalah, setidaknya ia belajar mandiri. Di rumah ia masih sering minta disuap, di sekolah tentu tak bisa. Di sekolah, ia juga belajar berbagi makanan dengan kawan-kawannya. Resikonya, bajunya kotor terkena makanan. Pun sesekali ia butuh kebebasan bermain dengan kawan-kawananya tanpa aturan “tak boleh mengotori baju”.

Sebuah kebetulan yang amat manis: ketiga potong pakaian ini berwarna dasar putih. Terbit lagi penyesalan, kenapa saya memakaikan mereka pakaian yang ada warna putihnya? Kan nyuci-nya setengah mati? Ah, buru-buru saya tepis pikiran konyol itu. Masak saya menghindari warna putih karena takut kotor?

Setelah dicuci
Saya tak bisa berkata apa-apa lagi. Mereka butuh “ruang” untuk beraktivitas meski itu kotor, meski bagi si sulung sekali pun. Tanggung jawab saya adalah memberikan ruang itu seluas yang saya bisa, dengan cara meredam omelan dan segera membersihkan noda yang tercipta. Tinggal mencari sabun cuci andalan dan pencucian manual pun disegerakan. Kalau sabunnya bagus, mencuci pun merupakan karunia karena bisa menghemat tenaga.

Nah, bagaimana dengan Anda, para bunda. Anda pasti punya Cerita di Balik Noda kan? Jangan ragu, segera tulis kisah Anda. Cerita Dibalik Noda Merupakan Program dari Rinso yang berjalan mulai 3 Juni 2012 hingga 15 Agustus 2012. Cerita hanya dapat dikumpulkan melalui halaman Facebook Rinso Indonesia di folder “Cerita di Balik Noda”. Dengan batas pengiriman terakhir 15 Agustus 2012 pukul 23.59 (klik LIKE dulu yaa).

Setiap cerita yang dikumpulkan akan berkompetisi dengan cerita lainnya. Jumlah pemenang utama adalah 10 (sepuluh) orang dimana masing-masing pemenang akan memperoleh hadiah/apresiasi utama berupa:

  • Ditayangkan di Global TV yang masa tayangnya dimulai dari tanggal 22 Juli 2012 sesuai dengan ketentuan Rinso.
  • Hadiah uang tunai sebesar Rp 10.000.000,- (sepuluh juta Rupiah) ( pajak ditanggung oleh Rinso)
  • Persediaan produk Rinso selama 1 tahun. (12x900 gr Rinso Anti Noda)

Siapa tahu Bunda yang beruntung mendapat karunia ini? Ayo buruan kirim J.



Share :

60 Komentar di "Putih? Siapa Takut!"

  1. wow.... memang ya kalau anak-anak sangat aktif sekali Bunda... jadi ya harap maklum dah apalagi kalau bajunya warna putih gitu..

    semangat... semoga menang di kontes bergengsi ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya .. begitu deh :D
      Terimakasih Mas Huda :)

      Delete
  2. itu yang namanya repot tapi seru kan mbak,
    hehe..

    namanya juga anak-anak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Repot dan seru :D
      Iya, namanya juga anak-anak. Dalam kotor pun mereka belajar :)

      Delete
  3. semoga sukses mbak dengan kontesnya, punya anak-anak memang tidak bisa lepas dari noda ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Lidya. Mbak ikutan yuk, di facebook saja :)

      Delete
  4. Gudlak ya Mbak, aku juga tak takut putih ...

    ReplyDelete
  5. huaaaaa.. kebayang deh nyucinye pake tenaga dalem.. xixixi *sampe keringetan gitu* :D

    haduuh... Nay belum jadi bunda =.= gak punye deh pengalaman itu..huhuhuu

    ReplyDelete
  6. mbaaaa....
    aq seneng dgn warna putih
    kyknya klo qta pake warna putih
    wajah qta jd tambah bersih dan bersinar
    hehehe....

    begitupun rafi,aq suka makein dia warna putih
    tuuh skrg aja dia lg pk baju warna putih

    mbaaa
    bwt kontes ya...?
    gudlak ya mbaaaa......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo saya sebenarnya bukan penggemar putih mbak. Tapi baju anak2 tak mungkin terhindar dari warna ini. Apa boleh buat, kalo kotor ya dicuci :D

      Delete
  7. hohoho...turut mendukung tak takut putihh Mbak..semoga sukses dengan kontesnya

    ReplyDelete
  8. Berani kotor itu baik yaa mbak :D

    Anak nya 3 ndak nambah satu lagi tah biar kuartet, hahahahha :D

    ReplyDelete
  9. Mbak Niar, lombanya haus diposting di blog juga gitu ya?

    ReplyDelete
  10. Seragam kantorku jg putih mba, tapi aku ga takut dunk hehehehe.

    Gudlak ngontesnya yaa. Dan terima kasih sudah berkenan mampir ke tempatku :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Orin pastinya bisa menjaga warna putihnya dengan baik :)
      Terimakasih ya sudah mampir juga :D

      Delete
  11. wooww... putih bersih yaaa
    Selamat ngontes ya.... semoga menang...biar bisa beli rinso yang banyak...

    ReplyDelete
  12. wih, repot jg ya k, jd ibu..tp justru di situ seninya, repot yg membahagiakan, hehe
    Semoga menang k, lumayan hadiahnya..asupan Rinsonya saja lumayan buat mengurang budget belanja bulanan, hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitulah :D
      Campur aduk sih, repot, menyebalkan, membahagiakan, memuaskan :D
      Aamiin. Betul, lumayan sekali hadiahnya

      Delete
  13. Semoga menang ya mbak...
    Susah ya pake baju putih apalagi anak2. Wong aku pernah pake rok putih aja eh kena oli mobil heuheu abis itu anti sama bawaan putih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pun anti putih, tapi nda mungkin pakaian anak2 dicari yang tak ada putihnya Na :)
      Kena oli? Haduh .... jadi dibuang roknya atau dijadiin lap? Hehehe

      Delete
  14. Selamat ikutan lomba Mugniar, smoga sukses ya!
    Kebetulan saya juga penggemar setia sabun cuci dengan merk ini...
    ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih mbak. Mbak bisa ikutan, mungkin masih ingat kejadian2 waktu anak2 masih kecil? :)

      Delete
  15. semoga menang ya mbak kontesnya

    ReplyDelete
  16. Anak saya juga tiga ...
    Laki-laki semua ...

    dan memang betul ... celana ... baju ...
    beuh ... tak ada yang putih sempurna ...
    pasti ada nodanya ... hehehe

    salam saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh kebayang pak, kalo laki semua :D
      Terimakasih sudah mampir pak Nh :)

      Delete
  17. penasaran sama penampakan 'warna gradasi noda' itu gimana hehehe ...
    btw, saya ngga pake merk ini .. gimana dong? fiksi boleh ngga? eh ;p

    ReplyDelete
  18. Sekarang anak2 saya sudah besar mbak, jadi jarang mendapati noda di baju mereka. Kalau dulu sebesar Affiq mah, abrakadabra deh, mesin cuci tak pernah menyelesaikan masalah. Aku juga ngucek seperti Mbak Niar..
    Semoga sukses dengan kontesnya :)
    Dan ohya, terima kasih atas info lomba blog tentang Indonesia. Sudah saya catat..Insya Allah ikut :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih bisa ikut lho mbak, cerita2 lama masih diingat kan? :)
      Sip... terimakasih dah mampir mbak Evi :)

      Delete
  19. Selamat berlomba, Bu! Semoga menang! Emang selalu ada pelajaran dibalik sesuatu... ;-)

    ReplyDelete
  20. untung ada rinso ya, jadi anak2 ga perlu diomelin karena main sembarangan.. cukup kucek2 dan whalaah bersih cemerlang deh :D.. sukses kontesnya mba :)

    ReplyDelete
  21. baju kotor bisa di bersihkan dg Rinso, tp dlm bermain kotor itu selalu ada hal2 kreatif yg bisa anak dapat ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya mbak Chi :)
      Ada pengalaman dengan Keke & Nai?

      Delete
  22. keren nih cara penyampaiannya Niar, seperti biasanya! Sukses untuk kontesnya yaaaa...!
    tiga anak dengan tiga bonus noda dalam keseharian... wow! kebayang deh repotnya dirimu tanpa ART. :)
    Untung ada rinso yaaaa....

    ReplyDelete
  23. kotor itu baik dan putih itu suci ^_____^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi, kotor dan putih bisa "berdampingan" ya mbak :)

      Delete
  24. Hayakh,iklan rupanya, hehehe...

    Sukses kontesnya kak :)

    ReplyDelete
  25. hehehee
    sukses dech bunda,,
    buat bapak2 ga boleh ya bunda ikutan nyuci n kut program ini,,,

    ReplyDelete
  26. SMOGA Menang ea bundakuh..
    hihihihi

    ReplyDelete
  27. Ga bisa ikutan :(
    Belum punya anak :D

    ReplyDelete

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya tapi jangan tinggalkan link hidup. Oya, komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^