Kreasi Handmade Craft di Sekolah Dasar


Saat duduk di kelas 3 SD, ibu guru mengajar kelas kami handmade craft yaitu membuat boneka panda dari benang wol. Satu set peralatan dan aneka benang wol diharuskan bagi kami untuk dibeli. Sebenarnya caranya gampang, benang wol dililit berulang kali di peralatan yang terbuat dari besi itu. Tapi cara melilitnya harus rapi. Sedangkan saya bukanlah orang yang rapi. Rasanya masih sulit juga tangan mungil saya ketika itu untuk menyelesaikannya sendiri. Untungnya ada sepupu yang membantu mengerjakannya.

Peralatan itu masih ada hingga sekarang, terparkir dengan manis di dalam salah satu lemari di rumah kami.

Peralatan membuat boneka panda dari bahan benang wol ini dibeli tahun 1983 ^__^
Di dalamnya ada aneka bahan yang terbuat dari besi berbagai ukuran
Affiq, waktu kelas 4 disuruh oleh gurunya untuk urunan membayar peralatan handmade craft berbahan flanel di sekolah yang kegiatannya dilaksanakan pada suatu hari. Pulangnya, ia membawa benda mungil bertali panjang, sepertinya cocok untuk dijadikan kantung HP. Tadinya saya pikir, guru kelasnya yang mengajarkannya handmade craft flanel itu. Ternyata tidak, ada seseorang - entah siapa yang mengajari mereka. Tentunya itu tak gratis.

Handmade craft yang diajarkan di kelas Affiq
Lumayan juga ya,  handmade craft bisa juga dijadikan alternatif untuk mencari uang. Bila punya kemampuan seperti ini, bisa juga mengajukan proposal ke sekolah-sekolah atau mungkin juga di instansi-instansi guna pemberdayaan masyarakat ya. Untungnya zaman sekarang semakin mudah untuk berwiraswasta asal memiliki kemampuan berkreasi. Dengan dukungan internet dan jaringan pertemanan di dunia maya misalnya, kemungkinan hal yang bisa dilakukan semakin banyak, seperti yang dilakukan oleh Airin Handicrabby ini. Semoga sukses buat Airin Handicrabby dan owner-nya : Hima.

Makassar, 1 Juni 2012

"Postingan ini adalah bagian dari Giveaway Re-open yang disponsori oleh Airin Handicrabby"



Silakan juga dibaca:





Share :

46 Komentar di "Kreasi Handmade Craft di Sekolah Dasar"

  1. wah mbak, itu alatnya tua banget. Tahun 83 lagi. Ane ama alatnya malah tuaan alatnya. Masih bisa digunakan kan??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah ... iya kah? Wah, tua banget saya ya hehehe

      Hapus
  2. wah lomba ya berarti, ehm. itu uda dari jaman bahela ya, wah.. keren. masih aja di simpen ya? kalau aku, ehm. ud entah kemana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya .. dari jaman baheula :D

      Hapus
  3. pernahka dapat ini kerajinan tangan kak waktu sd. tapi mahal biayanya jadi nda ikutma. :(
    kalo ingat diriku yang dulu jd tidak tega kasi bayar anak2 kalo mau belajar.
    alhamdulillah, first participant. terima kasih sarannya kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah .. baru kali ini diriku menjadi first participant :D

      Nda apa Hima, dikasih bayar kan bahannya nda gratis. Cuma diusahakan murah, dikumpul dulu banyak anak.Biasanya anak2, baik laki atau perempuan suka ji bikin2 begini. Apalagi warna-warni spt ini, mereka senang.

      Hapus
  4. MasyaAllah :) keren loh kak niar ^^ hhohohoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren? Alhamdulillah ^__^ Terimakasih Mayaaa :D

      Hapus
  5. hebat masih juga menyimpan barang2 lawas.
    tp iya bener mbak. disini juga banyak wanita2 yg jadinya ambil parttime job buat menghadiri event2 tertentu, termasuk ke sekolah2..hanya sekedar untuk mengajarkan henna painting. dan terbukti memang, banyak peminatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ibu saya yang menyimpannya mbak :)
      Oya, di Qatar juga begitu?
      *manggut2*

      Hapus
  6. Kreatifitas bisa jadi bisnis ya mbak hehehee..

    Semoga menang lombanya:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tuh, namanya juga orang kreatif:)
      Terimakasih yaa

      Hapus
  7. Sbenernya craft kan kerjaan cewek? Paling sebel kalo pelajaran kerajinan dan kesenian di SD. Pasti ada tugas bikin ini itu!

    Sukses GA-nya ya, Bu, ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah, nda selalu koq. Bisa saja cowok senang bikin craft. Memang craft ada ketentuan jenis kelamin pelaku? :D
      Terimakasih yaa

      Hapus
  8. asik asik..
    kasih satu donk :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apanya yang kasih satu? Punya anakku cuma satu tuh, kesian kalo dikasih2 ke orang :D

      Hapus
  9. good luck ya mbak buat lombanya

    BalasHapus
  10. alat yang besi itu nanti menghasilkan bola2 benang gitu ya mbak ? trus bola2 itu di susun jadi boneka ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak. Mbak Dey pasti piawai membuat boneka panda ya :)

      Hapus
  11. Kunci keberhasilan adalah menanamkan kebiasaan sepanjang hidup Anda untuk melakukan hal - hal yang Anda takuti.
    tetap semangat tinggi untuk jalani hari ini ya gan ! ditunggu kunjungannya :D

    BalasHapus
  12. SD... pernah.. cuma buat ikan - ikanan .. :D

    BalasHapus
  13. Nay paling puyeng tuh ngerjain begituan bun, langsung puyeng...hihiii

    BalasHapus
  14. semoga sukses ya untuk GA-nya :)

    BalasHapus
  15. Jaman saya SD kalau pelajaran ketrampilan di ajak ke sawah [kalau pas musim tanam padi]. Tp saya pernah melihat Mbak saya jaman SMPnya di ajari ketrampilan mirip craft tapi yg strimin dan kristik itu Mbak. Hasil karyanya masih ada sekarang yang di panjang di rumah BUlik, dan di rumah malah gak punya. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke sawah? Maksudnya diajar menanam padi, mbak? Waah hebat ya ... Masih awet pajangannya ya mbak Ririe? :)

      Hapus
  16. Diapai itu besi2nya kak ??
    Deh, tuanya mi dih, belumpa lahir :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dililit benang dulu. Trus dikasih baku ketemu nanti dua besi, hasilnya bola2 wol. Tapi jujur Nhis, saya lupa mi hehehe

      Hapus
  17. owh kontes ya mbak...?
    sukses yaaaa.....

    btw kantung hp nya boleh juga tuh....
    *maksudnya minta dikirimin atu*
    hihihi....

    BalasHapus
  18. anak sekarang enak ya
    bikin prakarya bahannya bisa beli
    inget jaman dulu kalo pelajaran kerajinan tangan musti cari tanah liat atau nebang bambu di pinggir hutan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar mas. Sekarang banyak yang instan. Jaman pun semakin cepat bergerak, kurikulum semakin berat. Kalo mau bikin yang seperti dulu, bakal ketinggalan mata pelajaran lain

      Hapus
  19. Hihi tuaan mainan itu daripada aku :D
    Sukses ya mbak GAnya... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. KAyaknya masih banyak barang2ku tuaan dari Una deh :D

      Hapus
  20. mba apa kabar? maaf baru bisa BW lagi harus kreatif ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah baik mbak... :)
      Iya benar mbak, harus kreatif kalo mau mendatangkan duit dari usaha seperti ini :)

      Hapus
  21. dari tahun '83 masih ada? apik sekali, kalo saya yang punya pasti udah kemana tau hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya yang simpan ibu saya. kalo saya .. haduh ... mungkin juga ke mana tau hehehe

      Hapus
  22. wahhh,, lebih dari saya umur bahan2nya gan. .
    hebat nih udah puluhan tahun masih ada aja,kalo saya mah udah dimakan tikus tu. . hehehe

    salam kenal ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, kalo dari besi kan tdk bisa dimakan tikus toh? :D

      Hapus
  23. y juga punya dulu alat itu tp gak tau skrg kemana.. Wah apik juga ya masih di simpen sp skrg ^^

    BalasHapus

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya. Tapi komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^