Mempertentangkan Darwin

Bicara tentang teori Darwin atau Nabi Adam, gampang-gampang susah. Sebagai muslim, sudah seharusnyalah kita tak percaya pada teori Darwin yang sekarang telah banyak dibantah di mana-mana. Mana mungkin manusia berasal dari kera? Allah kan Maha Baik, Maha Indah, Maha Adil, dan Maha segalanya yang baik-baik. Tak mungkinlah Ia menurunkan kita dari sesosok kera. Allah menciptakan manusia dengan sebaik-baik bentuk lho!

Susahnya, harus ada dasar ilmu dalam mempertentangkan hal ini, kita tak boleh asal bicara. Untungnya sudah banyak yang menentang teori Darwin. Salah satunya adalah seorang ilmuwan muslim yang terkenal dengan nama Harun Yahya. Siapa Harun Yahya? Berikut saya kutip artikel dari http://netsains.net/ yang ditulis oleh HAWIS H. MADDUPPA:

Adnan Oktar itulah nama sebenarnya. Ilmuwan dan da’i terkemuka yang lahir di Ankara (Turki) pada tahun 1956, yang mengambil nama penanya dari “Harun” (Aaron) dan “Yahya” (John) untuk mengenang perjuangan dua orang Nabi tersebut melawan kekufuran. Beliau memulai perjuangan intelektualnya pada tahun 1979 dengan sangat menjunjung tinggi nilai akhlak dan mengabdikan hidupnya untuk mendakwahkan ajaran agama kepada masyarakat. Lulusan dari Akademi Seni, Universitas Mimar Sinan, sering melakukan pengkajian yang mendalam tentang berbagai filsafat dan ideologi materialistik yang sangat berpengaruh terhadap masyarakat sekitar selama menempuh pendidikan. Salah satu hasil karyanya yang fenomenal adalah tentang bukunya yang membantah secara “ilmiah” dari teori evolusi Darwin. Dimana dalam buku tersebut beliau menjelaskan tentang bahaya Darwinisme dan teori evolusi, yang merupakan ancaman terhadap nilai-nilai akhlak, dan terhadap dunia. Selain itu ada juga buku tentang keruntuhan teori ini oleh ilmu pengetahuan.

Saya pernah membaca buku Harun Yahya yang menentang teori Darwin. Sayangnya buku itu buku pinjaman J sehingga saya tak bisa melacak ulang untuk keperluan kompetisi blog ini. Namun demikian,  era internet sekarang ini memungkinkan koq kalau kita ingin membacanya atau bahkan men-download-nya. Kunjungi saja link : http://id.harunyahya.com, kita bisa memuaskan benak sekaligus menambah keyakinan kita kepada Sang Maha Pencipta setelah membacanya.

Berikut saya kutip sedikit kesimpulan dari buku Keruntuhan Teori Evolusi yang ditulis oleh Harun Yahya dari link : http://id.harunyahya.com/id/books/772/KERUNTUHAN_TEORI_EVOLUSI/chapter/2282

Selain kemiripan tampilan, kera tidak bisa dikatakan berkerabat lebih dekat dengan manusia dibandingkan dengan hewan lain. Jika tingkat kecerdasan dipertimbangkan, maka lebah madu dan laba-laba dapat dikatakan berkerabat lebih dekat dengan manusia karena keduanya dapat membuat struktur sarang yang menakjubkan. Dalam beberapa aspek, mereka bahkan lebih unggul.


Terlepas dari kemiripan tampilan ini, ada perbedaan sangat besar antara manusia dan kera. Berdasarkan tingkat kesadarannya, kera adalah hewan yang tidak berbeda dengan kuda atau anjing. Sedangkan manusia adalah makhluk sadar, berkeinginan kuat dan dapat berpikir, berbicara, mengerti, memutuskan, dan menilai. Semua sifat ini merupakan fungsi jiwa yang dimiliki manusia. Jiwa merupakan perbedaan paling penting yang jauh memisahkan manusia dari makhluk-makhluk lain. Tak ada satu pun kemiripan fisik yang dapat menutup jurang lebar di antara manusia dan makhluk hidup lainnya. Di alam ini, satu-satunya makhluk hidup yang mempunyai jiwa adalah manusia.

Para penganut teori evolusi seperti Darwin tentu tak bisa menjelaskan, mengapa manusia dan kera hanya bisa mirip secara fisik. Lalu secara kejiwaan, bagaimana? Secara monyet hanya bisa menjalani hari-harinya dengan kegiata seputar makan, minum, tidur, dan beranak-pinak tanpa ada kesadaran kejiwaan seperti:

  • Merasakan kegalauan kala cinta menyerang seperti, menyadarinya lalu mengatasinya.
  • Merasakan semangat yang membara seperti yang dirasakan orang-orang yang termotivasi setelah menghadiri acara Mario Teguh ataupun Ippho Santosa lalu bertekad melaksanakan semua step yang disampaikan dengan sebaik-baiknya.
  • Merasakan baby blues setelah seperti yang dirasakan beberapa orang ibu setelah melahirkan bayinya, menyadarinya dan berusaha untuk menjadi lebih baik demi buah hatinya.
  • Mendefinisikan dan menyadari segala masalah yang tengah membelitnya lalu memikirkan jalan keluar yang terbaik.
  • Menyadari ketaktenangan dirinya bukan karena kekurangan harta tetapi sesuatu yang hakiki yang hanya bisa diperoleh melalui penghambaan sejati kepada Yang Mahapencipta


Bagaimana teori  evolusi Darwin menjelaskan mengenai ini? Saya kira tak ada!

So .... memilih manusia pertama antara Nabi Adam AS dan teori Darwin? Tentu saja saya memilih Nabi Adam AS!

Makassar, 16 Mei 2012

Postingan ini untuk mengikuti Kompetisi Blog Mama Cake




Silakan dibaca juga:



Share :

45 Komentar di "Mempertentangkan Darwin"

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Like this, Bunda...
    Dalam pelajaran Biologi anak SMP kelas tiga, teori darwin masih dimasukkan, loh..(teori evolusi)
    hyum hum..sangat disayangkan

    www.aniamaharani.blogspot.com

    ReplyDelete
  3. saya suka poin 'merasakan kegalauan kala cinta menyerang'.
    weitss.. galau! jadi pengen nyanyi, kalau monyet bisa galau (pake nada lagunya doel sumbang)
    ;p

    sukses kontesnya kk :)

    ReplyDelete
  4. Ah no komen kalau masalah ini :P
    Semoga menang ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaah koq no komen? komen apa kek gitu :P
      #Lah ini sudah komen yah hehehe#

      Delete
  5. saya ingat waktu SMA dlu saya belajar sejarah ttg teori darwin, phitecantropus erectus, dan homo sapiens. Guru saya sepertix seorang penganut darwinisme. Sy pernah menentangnya, saya mengacungkan tangan karena sy termasuk salah seorang yg tidak setuju dgn teori tsbt. trus guru saya bilang "kalau tidak percaya kalian tidak usah belajar sejarah"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah Nunu hebat, sudah kritis sejak SMA ttg hal ini ..
      Saya dulu terima saja, masih bodoh :P

      Delete
  6. pilih nabi adam As donk. saya termsuk yang terheran-heran jika orang masih keukeuh dengan teori darwin...

    ReplyDelete
  7. bersyukur sekali ada tokoh seperti Harun Yahya sehingga dengan ilmunya dan diterbitkan dalam berbagai bentuk yang tak hanya buku, telah menyadarkan banyak orang akan kekeliruan selama ini tentang teori darwin
    Nice mbak, semoga menang ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buku2nya gratis lagi mbak Ecky, bisa didownload di link di atas ^^

      Delete
  8. Evolusi manusia harus jadi satu polar dengan konsepsi Islam, gak bisa orang bilang tidak! Trus dimana letak Nabi Adam dalam teori Darwin ini?

    ReplyDelete
  9. teori darwin g masuk di akal,,,, tetap yg tercipta di dunia ini, Alloh s.w.t menciptakan awal manusia adalah nabi adam Alaihis salam.

    ReplyDelete
  10. Saya nggak rela kalau nenek moyang saya monyet.. :)

    ReplyDelete
  11. setuju...
    masa nenek moyang qta monyet sih...?
    nenek moyang qta kan pelaut....hehe

    ReplyDelete
  12. Kalau aku ... selain karena beriman pada kitab Allah .. juga ga sudi dibilang berasal dari monyet! ya ampuuun ... mending berasal dari tulang rusuk deh drpd dr monyet :D

    good luck yah kompetisinya ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga ... mending berasal dari tulang rusuk, mbak :P

      Terimakasih ya sudah mampir :)

      Delete
  13. pengikut darwin sampai hari ini masih mencari "the missing link"
    hihihihi

    ReplyDelete
  14. menyimak...
    keren kak..
    ini kak mugniar yang anak FKG bukan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih Rahma.
      Bukan, saya dulu kuliahnya di FTUH :D

      Delete
  15. Kera dan manusia mungkin sama-sama bisa galau tapi cuma manusia yang bisa move-on!

    hiihihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komen yang keren, Mirna ...
      Betul itu, hanya manusia yang bisa bilang ke dirinya "Come on, what are you doing?"
      :D

      Delete
  16. aku punya buku2nya Harun Yahya mbak, beliau membahas tentang ini ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di antara yang dibahasnya adalah ttg penentangan terhadap teori Darwin mbak. Yuk, ikutan kontesnya :)

      Delete
  17. Kita mengimani firman Allah Swt dan sabda Rasulullah Saw yang jelas mengandung kebenaran.
    Mas Darwin biar saja berteori muluk2 tapi saya tak pernah menggubrisnya.

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul pakdhe. Terimakasih sudah mampir :)

      Delete
  18. tapi pernah sy baca Om Darwin hanya berkata kemunkinan dan bukan kelaim yg fatal gtu..tapi tau deah yg sebenarnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oya? Tapi buku yang ditulisnya sudah jadi teori dan dipercaya banyak orang .... gimana dunk ^^

      Delete
  19. salam super sahabat,
    tetap semangat dan sukses selalu ya
    ditunggu kunjungan baliknya :)

    ReplyDelete
  20. Ada yang pro-evolusi ada yang kontra, semuanya menyodorkan ilmuwan yang sesuai.

    Beberapa hal yang bisa dicermati dari perang opini ini:
    Yang kontra evolusi
    * Umumnya opini individu ilmuwan yang namanya tidak begitu terkenal dibidang antropologi.
    * Menyerang evolusi dari beberapa hoax yg kebetulan terjadi di bukti evolusi
    * Menggunakan argumen religius dan argumen yang dilabeli akal sehat
    * Dimuat dalam situs yang berhubungan dengan agama
    Yang pro evolusi
    * Berasal dari lembaga riset utama dunia, bukan opini individu
    * Berdasarkan riset terpadu di bidang antropologi, studi DNA, biologi dll
    * Hanya berbasis fakta, tidak perduli agama
    * Dimuat dalam situs resmi lembaga sains, jurnal ilmiah dan publikasi ilmiah

    Untuk alternatif bacaan:
    Adam, Sebuah Cerita Manusia

    ReplyDelete
  21. Bro hanya mo share info nih..carmall lg ngadain kontes dengan total hadiah
    12 juta, syarat gampang. Ikutan ya bro di
    http://id.carmall.com/id/main/contest

    O iya bro..tulung bantu share ya di akun ente, sapa tau temen ente ada
    yang minat ikutan.

    Thanks and respect

    ReplyDelete

  22. Salam Blogger Indonesia, jika anda gemar menulis di blog serta memiliki waktu luang, ikutilah Blog Review Competition 2012 By Laku.com dengan Hadiah Total 16 juta Rupiah untuk 20 pemenang. Jadi kesempatan menangnya sangat besar lho.

    Rincian Pemenang:
    Pemenang I: Uang tunai Rp. 5.000.000
    Pemenang II: Uang tunai Rp. 3.000.000
    Pemenang III: Uang tunai Rp. 1.500.000
    Pemenang 4-10: Uang tunai Rp. 500.000
    Pemenang 11-20: Uang tunai Rp. 300.000

    Silahkan daftarkan artikel blog anda tentang Laku.com di Blog Review Competition 2012 By Laku.com

    ReplyDelete
  23. seru gan tulisannya, makasih ya

    ReplyDelete

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya. Tapi komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^