Alasan Mengapa Anak-Anak Belum Boleh Punya Akun Facebook

“Teman-temanku punya akun Facebook, Ma. Teman-temanku tanya, apa saya juga punya,” Athifah menceritakan kisah dengan teman-teman sekolahnya tadi malam.

“Saya bilang, tidak ada. Mamaku larang ka’ punya akun Facebook kalau belum tiga belas tahun,” lanjut Athifah lagi.

Saya tersenyum mendengarkan celotehnya. Anak-anak seusia dia memang belum urgent memiliki akun Facebook. Untuk apa? Toh tanpa media sosial, dia bisa menikmati masa kanak-kanaknya. Lagi pula, Facebook memang membatasi penggunanya, minimal berusia 13 tahun.

Saya masih ingat waktu Affiq seusia Athifah. Dia merengek-rengek, hendak punya akun Facebook. Selama kurun waktu 3 tahun, dia masih saja berusaha meminta supaya boleh punya akun media sosial itu. Apa lagi sebabnya kalau bukan karena kawan-kawan kelasnya sudah pada memiliki akun Facebook.


Selama 3 tahun itu, saya juga keukeuh, tidak memperbolehkannya. “Karena aturannya, minimal usia pemakai Facebook tiga belas tahun, Nak,” begitu jawaban saya setiap dia menanyakan mengapa dia belum boleh daftar.

Selama itu, Affiq patuh walau setiap pemintaannya tidak terpenuhi. Begitu usianya memasuki 13 tahun. Membuat akun Facebook menjadi salah satu prioritasnya, selain membuat akun e-mail (batas minimal usia memiliki akun e-mail di Gmail juga 13 tahun).

“Kakak dulu punya akun Facebook umur berapa, Ma?” Athifah memberikan saya pertanyaan yang dia sebenarnya sudah tahu jawabannya.

“Tiga belas tahun,” jawab saya.

“Kalau Mama?” dia bertanya lagi.

“Kalau Mama ... Mama punya akun Facebook itu tahun dua ribu sebelas. Umur Mama tiga puluh tujuh tahun. Jadi, kalau mau pakai standard Mama, di umur segitu baru Athifah boleh punya akun Facebook,” saya tersenyum menggodanya.

“Ih, lamanya!”

“Biar ndak sampai selama itu. Kalau lulus kuliah, kau juga bisa punya,” Ato’ (ayah saya) co’do’ (menyela, bahasa Makassar) pembicaraan.

Makin tersenyumlah saya. Ini wacana yang bagus juga. Bagaimana kalau Athifah punya akun Facebook pada usia sekira 23 tahun saja, ya? Hahaha.

Well, begitulah perbincangan ringan usai makan malam. Saya senang, Athifah memahami apa yang saya sampaikan mengenai mengapa anak-anak belum boleh punya akun Facebook. Membuatkan anak-anak akun Facebook sebenarnya mudah saja kalau saya mau melakukannya. Saya bisa membuatkan mereka akun dengan mudah walau usianya belum 13 tahun. Tapi, apakah itu tindakan benar? Tidak, kan. Itu tindakan salah!


Aturan Facebook memang mudah dilanggar tapi kan salah kalau saya megajarkan anak-anak melanggar aturan yang mudah dilanggar itu. Justru karena mudah dilanggar, sebaiknya kita menghargai pengelola Facebook dan membantu menegakkannya. Toh pada kenyataannya, tidak ada urgensinya membiarkan anak-anak bermedia sosial di usia sekolah dasar. Kalau terbiasa melanggar aturan sederhana, saya khawatir bukan hanya satu yang saya langgar. Saya mungkin akan mencoba melanggar dua, tiga, atau sepuluh aturan sederhana. Lalu mencoba melanggar aturan yang lebih rumit lagi. Duh, na’udzu billah. Dan dampaknya, anak-anak saya pun kelak akan mencoba melanggar aturan yang saya buat karena belajar dari mamaknya yang melanggar aturan demi aturan. Ih, seram.

Karena alasan itu pulalah, baru-baru ini saya tidak menyetujui permintaan pertemanan dari akun yang memakai nama bocah berusia 8 dan 6 tahun. Saya tidak melihat urgensinya. Lagi pula, saya sudah berteman di media sosial itu dengan ayah dan ibu mereka. Saat ini, saya sedang berpikir untuk membersihkan pertemanan saya dengan akun atas nama anak-anak. Akun yang sebenarnya orang tua mereka sendiri yang memainkannya dan saya pun berteman dengan orang tua mereka.

Makassar, 24 Januari 2017

Catatan:
  • Mamaku larang ka’ : Mamaku larang saya.
  • Kedua gambar berasal dari Pixabay.Com
  • Ini catatan untuk diri saya. Juga untuk anak-anak saya di masa depan.



Share :

26 Komentar di "Alasan Mengapa Anak-Anak Belum Boleh Punya Akun Facebook"

  1. anak2 juga masih belum py akun FB,sabar nunggu cukup umur dulu he he he

    ReplyDelete
  2. Aku juga nggak setuju, Mbak. :( Soalnya bisa bikin ketagihan sih. Takutnya dia kenalan sama orang yang nggak nggak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, itu alasan berikutnya, Mbak :)
      Pengennya saya sih,malah kalau perlu tidak usah. Nanti seumur saya (saat pertama punya akun) saja baru anak-anak juga punya akun FB tapi kayaknya tidak mungkin juga hehehe.

      Delete
  3. Anakku umur 9 tahun, Untung lah belum minta dibuatkan akun Facebook..
    Tapi dia bisa membuat email sendiri untuk membuat akun game...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh bisakah Mbak?

      Sulung saya, 5 tahun lalu (waktu masih 10 tahun) buat akun di Gmail. Awalnya bisa tapi selang beberapa lama, dapat pemberitahuan kalau akunnya akan ditutup. Nanti boleh dibuka saat usianya 13 tahun.

      Delete
  4. Kalo facebook sih nggak, tapi itu tuh.. Line dan whats app..mereka terhubung lewat itu kayaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak-anak SD, yah?
      Kalo Line dan WA, tidak berlakukan aturan, ya Mbak Ade?

      Tapi Athifah belum pegang HP. Belum juga punya akun apapun.

      Delete
  5. Anak-anak sekarang mah kalau udah kena gadget malah kecanduan...

    ReplyDelete
  6. sama mbak, aku jg ga terlalu seneng accept pertemanan dari anak2, yg sbnrnya itu akun dibikinin ama ortunya.. aku ga ngerti apa tujuannya.. kyknya aku bakal seleksi lg nih temen2 di medsos yg pake nama anak2... ada beberpa aku tau...

    aku aja udh ga terlalu tertarik ama medsos ini.. palingan skr cm seneng ama IG... FB dan path udh agak jarang.. twitter apalagi ;p hahahaha, udh berdebu kali... males krn srg bgt baca link2 provokasi yg cendrung ke hoax.. jd males kalo buka FB

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu juga. Kalau baca yang berbau2 provokasi, rasanya tidak enak. Orang Indonesia harus belajar berpendapat melalui media sosial dengan cara yang lebih asyik.

      Delete
  7. Alhamdhulilah nadia blm tertarik facebook mbak aku jg ga akan kasih dia sih smp 13thn nanti cuma skr dia bikin grup wa ama temen2 sekelasnya pake hapeku. Duuhh ributnyaa... suka kirim foto2 ga jelas pulak. Dasar bocah :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Baca ini malah ingat keponakan saya. SMSan sama temannya kayak sedang chatting. Tidak jelas isinya, pendek-pendek pula. Dia lupa kalo setiap ngirim SMS, harus dibayar pakai pulsa hihihi

      Delete
  8. info yang bermanfaat bu ...-smile-

    ReplyDelete
  9. Facebook di mata Fadel (7tahun) adalah tempat liat-liat foto aja. Hihihi.. sejauh ini suka internetan utk nonton video lego aja. Thanks for sharing kak Niar :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ooh saya malah tidak tahu ada video lego di Facebook, Ndy :)

      Delete
  10. Iya sih memang harus begitu. Lagian anak umur segitu terlalu bahaya juga kalau dikenalin ke fb. Apalagi kurang-kurangnya pengawasan orang tuanya, wah bisa gawat.

    ReplyDelete
  11. Saya baru tahu ada batasan usia untuk facebook, :D

    ReplyDelete
  12. Wah, klau sekarang jangan dulu deh klau soal medsos. Banyak enggak gunanya, seengganya sampai umur 10 tahun, pengawasan orangtua ke anak itu benar-benar maksimal

    ReplyDelete
  13. Setuju banget. Semoga banyak ortu yang sasdar akan hal ini

    ReplyDelete
  14. Untuk menjadi oprang tua juga perlu banyak belajar untuk mendidik anak dalam berkeluarga...

    ReplyDelete
  15. Namun Facebook bisa menjadi tempat untuk meraup rejeki lho. hehehe

    ReplyDelete
  16. karena facebook sekarang disalah gunakan lho.

    ReplyDelete
  17. memang sepantasnya anak-anak tidak diperkenankan punya akun facebook karena masih dibawah umur.

    ReplyDelete

Untuk saat ini kotak komentar saya moderasi karena banyaknya komen spam yang masuk. Silakan tinggalkan komentar ya. Komentar Anda akan sangat berarti bagi saya tapi jangan tinggalkan link hidup. Oya, komentar yang kasar dan spam akan saya hapus ya ^__^